Selasa, 14/07/2020 08:00 WIB

Bangladesh Perketat Karantina Sosial di Kamp Rohingya

Penyakit yang menyerang sistem pernapasan ini sudah menewaskan 846 orang di Bangladesh dan jumlah total infeksi pada Sabtu (6/6) mencapai 63.026.

Kelangkaan makanan membuat pengungsi Rohingya yang tinggal di kamp-kamp sulit melaksanakan puasa Ramadan seperti yang mereka lakukan sediakal. (Foto: Reuters)

Dhaka, Jurnas.com - Otoritas di Cox`s Bazar Bangladesh, yang menampung lebih dari 1 juta pengungsi Rohingya, memperkuat memperkuat karantina sosial dua minggu untuk membatasi penyebaran wabah virus corona (COVID-19).

Penyakit yang menyerang sistem pernapasan ini sudah menewaskan 846 orang di Bangladesh dan jumlah total infeksi pada Sabtu (6/6) mencapai 63.026, 29 orang dinyatakan positif dan satu kematian dilaporkan di kamp-kamp pengungsi.

"Dalam beberapa hari terakhir kami telah melihat peningkatan tiba-tiba dalam tingkat infeksi virus di distrik tersebut, yang mendorong kami untuk memperkuat penguncian yang sangat ketat lagi," kata Shajahan Ali, hakim distrik tambahan Cox`s Bazar kepada Arab News.

"Untuk membuat karantina sosial efektif pergerakan kendaraan akan dibatasi. Orang dari luar Cox`s Bazar tidak akan diizinkan memasuki kota. Pasar dapur akan tetap terbuka selama beberapa jam hanya pada Minggu dan Kamis. Bank juga akan mengikuti hal yang sama," tambahnya.

Ali mengatakan, pihak berwenang bekerja sepanjang waktu untuk memperkuat operasi bantuan di distrik itu untuk meringankan penderitaan para pengungsi yang bergulat dengan pembatasan.

"Selain program jaring pengaman sosial reguler, kami telah memasukkan 200.000 lebih banyak orang di bawah jaringan bantuan pertolongan. Mempertimbangkan dampak jangka panjang dari coronavirus, program dukungan ini dirancang selama empat bulan mulai dari Mei," katanya

Koordinator Kesehatan Komisi Pengungsi dan Pemulihan Pengungsi, Abu Toha Bhuyan mengatakan, pihak berwenang melanjutkan pengujian untuk virus setelah menghentikan proses selama dua hari di daerah itu saat sedang menjalani disinfeksi.

"Mengingat populasi besar 1,7 juta komunitas tuan rumah dan 1 juta pengungsi Rohingya, sekarang kami bekerja keras untuk meningkatkan fasilitas pengujian di distrik ini," katanya kepada Arab News.

"Juga, dengan dua fasilitas lab saat ini, kami akan segera meluncurkan laboratorium lain di sub-distrik Teknaf, yang menampung beberapa ratus ribu Rohingya," tambahnya.

Pihak berwenang mencari untuk membentuk unit perawatan intensif dan unit ketergantungan tinggi pada 21 Juni untuk memberikan perawatan darurat kepada pasien kritis.

"Kami tidak dapat memprediksi situasi saat ini tentang seberapa buruk keadaannya di kamp Rohingya yang penuh sesak. Tapi hingga sekarang situasinya sangat terkendali. Banyak orang Rohingya sekarang sadar akan pentingnya menjaga jarak dan kebersihan sosial," katanya.

Ia menambahkan pasti ada ruang untuk memperkuat kesadaran kesehatan dan keselamatan di antara para pengungsi, dan ada pertemuan darurat pada Minggu untuk menyelesaikan masalah seperti jarak sosial yang hampir mustahil dipertahankan di antara para pengungsi karena kendala ruang.

Bhuyan mengatakan, sangat mengerikan bagi para pengungsi untuk menjaga semua anggota keluarga, termasuk anak-anak di dalam, dengan awal musim panas dan kondisi yang sangat panas.

TAGS : Pengungsi Rohingnya Virus Corona Bangladesh Kamp Rohingya




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :