Selasa, 22/09/2020 18:32 WIB

Patten Bilang China Kejar Agenda Orwellian di Hong Kong

Undang-undang tersebut dipandang berpotensi memaksakan pembatasan berat terhadap kebebasan berbicara dan aktivitas politik oposisi di bekas jajahan Inggris yang diserahkan kepada pemerintah China pada tahun 1997.

Chris Patten menerima bendera serikat setelah diturunkan untuk terakhir kalinya di Hong Kong, 30 Juni 1997. (Foto: Shutterstock)

Beijing, Jurnas.com - Gubernur terakhir yang ditempatkan Inggris di Hong KongChris Patten mengkritik pemerintah China atas usulan undang-undang keamanan nasional.

Ia menyebut undang-undang tersebut sebagai bagian dari upaya "Orwellian" untuk menghilangkan oposisi yang melanggar perjanjian tentang penyerahan wilayah ke Beijing.

Patten membela pernyataan London bahwa itu akan memberikan izin tinggal dan jalan menuju kewarganegaraan bagi hampir 3 juta penduduk Hong Kong jika Beijing meloloskan undang-undang tersebut.

Undang-undang tersebut dipandang berpotensi memaksakan pembatasan berat terhadap kebebasan berbicara dan aktivitas politik oposisi di bekas jajahan Inggris yang diserahkan kepada pemerintah China pada tahun 1997.

"Jika mereka melanggar Deklarasi Bersama (Sino-Inggris), jika mereka membuangnya ke laut, bagaimana mereka bisa menggunakan deklarasi bersama itu seolah-olah itu menghentikan kita melakukan sesuatu yang merupakan hak kedaulatan kita?" kata Patten, sekarang kanselir Universitas Oxford kepada wartawan.

Deklarasi ini adalah perjanjian bilateral yang ditandatangani sebagai bagian dari proses serah terima. China pada dasarnya menyatakan itu batal demi hukum, sementara Inggris mengatakan Beijing mengingkari komitmennya yang dibuat dalam dokumen yang seharusnya tetap berlaku sampai 2047.

China mengejutkan banyak dari 7,5 juta orang Hong Kong ketika mengumumkan awal bulan ini  akan memberlakukan undang-undang keamanan nasional untuk kota itu, yang dijanjikan otonomi tingkat tinggi di luar urusan luar negeri dan pertahanan.

Suatu dorongan sebelumnya untuk meloloskan undang-undang keamanan dibatalkan setelah protes jalanan Hong Kong yang besar menentangnya pada 2003. Namun, Beijing tampaknya kehilangan kesabaran setelah berbulan-bulan protes antipemerintah yang terkadang keras di Hong Kong tahun lalu.

Patten mengatakan undang-undang keamanan tidak diperlukan karena kode hukum Hong Kong sudah termasuk ketentuan untuk memerangi terorisme, kejahatan keuangan dan ancaman lain terhadap keamanan.

"Apa yang diinginkan Beijing adalah sesuatu yang berhubungan dengan kejahatan Orwellian yang agak mengkhawatirkan seperti penghasutan, apa pun itu," kata Patten.

"Tiongkok mungkin juga mencari alasan untuk mendiskualifikasi kandidat oposisi agar tidak ikut dalam pemilihan September untuk legislatif lokal dengan menuduh mereka tidak loyal," sambungnya.

Beijing telah mengabaikan janji-janji bahwa Hong Kong dapat mendemokratisasi atas kemauannya sendiri setelah penyerahan itu, kata Patten. AS harus bersatu dengan negara-negara demokratis lainnya untuk menentang taktik curang oleh Beijing, katanya.

"Ini adalah Partai Komunis Tiongkok yang menyerang kita, yang menghalangi, yang menindas, yang memberi tahu perusahaan-perusahaan yang berakar di negara kita, bahwa kecuali mereka melakukan apa yang diinginkan Cina, mereka tidak akan mendapatkan bisnis di China," kata Patten.

"Begitulah perilaku Mafia, dan seluruh dunia seharusnya tidak tahan dengan itu, karena jika kita melakukannya, demokrasi liberal akan kacau," sambungnya. (Reuters)

TAGS : Inggris Hong Kong China Chris Patten




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :