Jum'at, 10/07/2020 13:08 WIB

Serangan Rusia Hantam Benteng Terakhir Pemberontak Suriah

Serangan udara Rusia berhasil menghantam benteng besar terakhir milik pemberontak Suriah, untuk kali pertama sejak gencatan senjata yang diberlakukan pada Maret lalu.

Bom mobil di Suriah (foto: UPI)

Damaskus, Jurnas.com - Serangan udara Rusia berhasil menghantam benteng besar terakhir milik pemberontak Suriah, untuk kali pertama sejak gencatan senjata yang diberlakukan pada Maret lalu.

Serangan yang dilakukan pada Selasa malam dan Rabu subuh itu pada hari Rabu menggempur wilayah barat laut yang merupakan batas provinsi Hama, Idlib, dan Latakia, menurut keterangan Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia.

Aliansi Hayat Tahrir al-Sham, yang dipimpin oleh mantan afiliasi Suriah al-Qaeda, dan sekutu garis kerasnya menikmati kehadiran yang signifikan di daerah itu, tambah kelompok pemantau yang berbasis di Inggris itu.

Menjadi rumah bagi sekitar tiga juta orang, wilayah Idlib di barat laut dikendalikan oleh HTS dan kelompok pemberontak yang berafiliasi, dikutip dari Al-Arabiya pada Jumat (5/6).

Serangan pemerintah yang didukung Rusia antara Desember dan Maret membuat hampir satu juta orang terlantar di wilayah tersebut.

Sekitar 840.000 dari hampir satu juta tetap terlantar, sementara sekitar 120.000 telah kembali ke komunitas asal mereka sejak gencatan senjata diberlakukan, menurut PBB.

Gencatan senjata, yang bertepatan dengan krisis virus corona baru telah menghentikan serangan udara tanpa henti oleh pasukan pemerintah dan sekutu Rusia, yang menewaskan sedikitnya 500 warga sipil dalam empat bulan.

Observatory mengatakan serangan terbaru dimaksudkan untuk mendorong teroris menjauh dari jalan raya utama M4 di Suriah utara, di mana pasukan Turki dan Rusia sering melakukan patroli bersama sebagai bagian dari perjanjian gencatan senjata.

Mereka juga dimaksudkan untuk mendorong HTS dan sekutunya lebih jauh dari daerah Sahl al-Ghab di utara provinsi Hama, di mana pemerintah dan pasukan Rusia hadir, tambahnya.

Serangan udara memicu gelombang perpindahan baru dari Sahl al-Ghab dan distrik Jabal al-Zawiya dari Idlib, kata Observatory.

Hampir setengah dari tiga juta orang yang tinggal di wilayah Idlib telah mengungsi dari bagian lain Suriah yang direbut kembali oleh pemerintah.

Setelah memegang hampir seperlima negara itu lima tahun lalu, intervensi Rusia telah membantu pemerintah merebut kembali kendali atas lebih dari 70 persen wilayah Suriah.

Di barat laut, HTS dan sekutunya mengendalikan sekitar setengah dari provinsi Idlib dan sebagian wilayah di provinsi tetangga Hama, Latakia, dan Aleppo.

Perang di Suriah telah menewaskan lebih dari 380.000 orang dan mengungsi hampir setengah dari populasi sebelum perang negara itu dimulai pada 2011.

TAGS : Rusia Suriah Serangan Udara Kelompok Pemberontak




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :