Selasa, 14/07/2020 06:51 WIB

AS Tangguhkan Semua Penerbakan Maskapai China

Kebijakan AS itu mulai berlaku 16 Juni, tetapi bisa saja lebih cepat, jika Presiden AS, Donald Trump memerintahkannya terhadap empat maskapai penerbangan sipil Tiongkok, termasuk Air China dan China Eastern Airlines.

Presiden AS Donald Trump menghadiri Piknik Kongres di Halaman Selatan Gedung Putih di Washington, DC, pada 21 Juni 2019. (Foto: AFP)

Washington, Jurnas.com - Amerika Serikat (AS) memerintahkan penangguhan semua penerbangan maskapai China setelah Beijing gagal mengizinkan operator AS untuk melanjutkan layanan ke China.

Kebijakan AS itu mulai berlaku 16 Juni, tetapi bisa saja lebih cepat, jika Presiden AS, Donald Trump memerintahkannya terhadap empat maskapai penerbangan sipil Tiongkok, termasuk Air China dan China Eastern Airlines.

"Operator AS telah meminta untuk melanjutkan layanan penumpang, mulai 1 Juni. Kegagalan pemerintah China menyetujui permintaan mereka merupakan pelanggaran terhadap Perjanjian Transportasi Udara kami," kata Departemen Perhubungan AS pada Kamis (4/6).

Maskapai penerbangan AS mengurangi atau menunda layanan ke Cina di tengah pandemi COVID-19, tetapi United dan Delta mengajukan aplikasi pada awal Mei untuk melanjutkan penerbangan dan tidak dapat menerima otorisasi dari Otoritas Penerbangan Sipil China (CAAC).

Pertengkaran terbaru antara Washington dan Beijing berpusat pada CAAC yang memutuskan untuk menentukan batasnya pada maskapai asing berdasarkan aktivitas mereka pada 12 Maret.

Operator AS pada saat itu telah menangguhkan semua penerbangan karena pandemi. Sementara penerbangan berbendera China terus berlanjut.

"Tanggal dasar sewenang-wenang secara efektif menghalangi operator AS memulihkan kembali penerbangan penumpang terjadwal ke dan dari China," kata perintah AS itu.

Departemen itu juga mengatakan ada indikasi maskapai China menggunakan penerbangan charter untuk mendapatkan sekitar batas satu penerbangan seminggu untuk meningkatkan keunggulan mereka atas operator AS.

"Tujuan utama kami bukan untuk bertahannya situasi ini, tetapi lebih merupakan lingkungan yang lebih baik di mana pembawa kedua pihak akan dapat menggunakan sepenuhnya hak-hak bilateral mereka," kata perintah itu.

Pada awal Januari 2020, sebelum pandemi melanda, operator AS dan China mengoperasikan sekitar 325 penerbangan mingguan antara kedua negara.

Perebutan ruang udara terjadi setelah AS memberlakukan pembatasan pada raksasa telekomunikasi China Huawei dan memerintahkan penyelidikan atas tindakan perusahaan-perusahaan China yang terdaftar di pasar keuangan Amerika.

Trump menyalahkan China atas wabah virus corona AS dan mengecam negara itu dalam pidato berapi-api pekan lalu atas undang-undang keamanan baru di Hong Kong.

China sendiri mengejek sikap AS di Hong Kong sehubungan dengan protes hak-hak sipil di seluruh AS setelah polisi membunuh di Minneapolis dari George Floyd, seorang pria Afrika-Amerika yang tidak bersenjata.

"Rasisme terhadap etnis minoritas di AS adalah penyakit kronis masyarakat Amerika," kata Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China, Zhao Lijian awal pekan ini.

"Situasi saat ini mencerminkan sekali lagi keparahan masalah rasisme dan kekerasan polisi di AS," katanya kepada wartawan di Beijing. (Arab News)

TAGS : Penerbangan China Maskapai Amerika Serikat George Floyd Pandemi COVID-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :