Minggu, 06/12/2020 05:23 WIB

Imbas Covid-19, Israel Hadapi Krisis Ekonomi Terparah Sepanjang Sejarah

Angka-angka jumlah orang Israel yang telah kehilangan pendapatan melukiskan gambaran suram ekonomi dan dampaknya terhadap masyarakat.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, (tengah), tiba untuk pertemuan faksi Likud di Knesset, pada 25 Mei 2020. (Foto oleh The Times of Israel)

Jakarta, Jurnas.com - Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa Israel menghadapi salah satu krisis ekonomi terbesar dalam sejarahnya dengan 40 persen penduduknya berjuang untuk membayar kebutuhan dasar mereka.

Penemuan nyata ini dibuat oleh International Fellowship of Christian and Jewish, sebuah organisasi yang menggambarkan dirinya sebagai "Pemberian dukungan luas bagi Israel" dan sebuah lembaga penelitian, Geocartography.

Hampir satu dari sepuluh orang Israel (9,6 persen) berjuang untuk bisa memenuhi makan sehari-hari, dan sepersepuluh warga Israel yang disurvei dalam bahaya diusir dari rumah mereka, atau listrik dan / atau air mereka dimatikan, akibat pandemi covid-19.

Pemilik properti dan mereka yang tinggal di akomodasi sewaan juga mengalami kesulitan membayar hipotek dan sewa mereka sementara banyak lagi mengalami kesulitan membayar tagihan seperti listrik, air, gas dan pajak kota.

"Hasil survei berfungsi untuk menggarisbawahi apa yang sudah diduga sebagian besar ahli," ujar Yael Eckstein, presiden dan CEO dari Fellowship, seperti dikutip Middleeast, Rabu (03/06).

“Ketika darurat medis mereda, Israel masih menghadapi salah satu krisis ekonomi terbesar dalam sejarahnya. Tugas utama kami saat ini, sebagai organisasi kesejahteraan sosial terkemuka Israel, adalah untuk membantu keluarga dan individu yang kehilangan mata pencaharian karena pembatasan coronavirus, selamat dari krisis ini sampai mereka bangkit kembali. ”

Sementara 40 persen mengatakan bahwa mereka menghadapi kesulitan menemukan cara untuk membayar pengeluaran dasar seperti makanan, tagihan dan sewa atau melakukan pembayaran hipotek, banyak lagi yang mengakui bahwa bantuan sulit didapat.

Sekitar 42,6 persen dari mereka yang disurvei mengatakan bahwa mereka tidak memiliki anggota keluarga teman untuk membantu mereka melalui krisis ini.

Angka-angka jumlah orang Israel yang telah kehilangan pendapatan melukiskan gambaran suram ekonomi dan dampaknya terhadap masyarakat.

Jika peserta dalam survei dianggap sebagai representasi yang benar maka 21 persen dari populasi negara tersebut telah kehilangan pendapatan rumah tangga karena krisis, memaksa lebih dari sepersepuluh populasi untuk kembali hidup bersama orang tua/ mereka.

Menjelaskan dampaknya, Tami Barsheshet, ketua organisasi manajer layanan sosial di pemerintah setempat mengatakan: "Memiliki satu atau dua anggota keluarga yang dipecat dari pekerjaan mereka atau cuti yang tidak dibayar menciptakan krisis ekonomi yang mempengaruhi seluruh keluarga."

Hanya seperempat dari mereka yang disurvei mengatakan bahwa pendapatan mereka tidak terpengaruh dengan cara apa pun, sebuah indikasi bahwa sebagian besar warga Israel telah terkena dampak dalam bentuk atau bentuk tertentu.

Baresheshet mengatakan bahwa ada peningkatan 50 persen dalam permintaan baru ke departemen layanan sosial setempat dan bahwa situasinya diperkirakan akan semakin buruk.

Sekitar 13 persen mengaku menerima bantuan atau menyatakan keinginan untuk mencari dukungan dalam waktu dekat dari departemen nirlaba atau layanan sosial.

Fellowship telah menyiapkan program baru dalam bantuan pembelian makanan, pakaian, perlengkapan perawatan bayi dan obat-obatan. Program bantuan ini dikembangkan sebagai hasil dari sejumlah besar permintaan yang dibuat oleh departemen pelayanan sosial setempat di seluruh negeri kepada Persekutuan.

TAGS : Krisis Ekonomi Warga Israel Hasil Penelitian




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :