Selasa, 14/07/2020 06:52 WIB

Arab Saudi Janjikan USD500 Juta Bantuan untuk Yaman

Para donor internasional menjanjikan bantuan kemanusiaan senilai USD1,35 miliar untuk Yaman.

Kepala KSrelief, Abdullah Al-Rabeeah dan Menteri Luar Negeri Arab Saudi Faisal bin Farhan selama konferensi donor. (Foto: KSrelief)

Riyadh, Jurnas.com - Para donor internasional pada konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang diselenggarakan Arab Saudi pada Selasa (2/6) menjanjikan bantuan kemanusiaan senilai USD1,35 miliar untuk Yaman.

Kerajaan Arab Saudi sendiri menjanjikan paket bantuan kemanusiaan senilai USD500 juta, Jerman sekitar USD140 juta, dan Inggris menawarkan tahap dukungan baru senilai USD200 juta.

"Paket bantuan Inggris yang ditargetkan ini akan berarti perbedaan antara hidup dan mati bagi ribuan warga Yaman, yang juga menghadapi ancaman virus corona (COVID-19)," kata Menteri Luar Negeri Inggris, Dominic Raab.

Konferensi virtual itu berlangsung ketika kelompok-kelompok bantuan memperingatkan pandemi COVID-19 dapat mendatangkan malapetaka di Yaman setelah bertahun-tahun konflik dan melumpuhkan kekurangan dana.

"Kami berpacu dengan waktu," kata Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres. "Lembaga bantuan memperkirakan bahwa mereka akan membutuhkan hingga USD2,41 miliar untuk menutup bantuan penting dari Juni hingga Desember, termasuk program untuk melawan COVID-19."

Tanpa dana yang dibutuhkan, lebih dari 30 dari 41 program utama PBB di Yaman dapat ditutup dalam beberapa minggu ke depan, Guterres memperingatkan. "Mengatasi COVID-19 di atas darurat kemanusiaan yang ada membutuhkan tindakan segera," katanya.

Yaman dicengkeram oleh apa yang oleh PBB disebut sebagai krisis kemanusiaan terburuk, dengan puluhan ribu orang terbunuh, diperkirakan 4 juta orang terlantar akibat perang dan puluhan ribu lainnya menderita malnutrisi dan penyakit.

PBB mengatakan COVID-19 mungkin sudah menyebar di sebagian besar Yaman, sementara pemerintah Yaman secara resmi hanya mencatat beberapa ratus kasus.

"COVID-19 telah menciptakan kebutuhan baru di sana, tetapi itu hanya tantangan terbaru dalam situasi yang sudah memburuk," kata Abdullah Al-Rabeeah, penyelia jenderal Pusat Bantuan dan Bantuan Kemanusiaan King Salman (KSRelief).

"Yaman membutuhkan banyak bantuan, paling tidak karena sistem kesehatannya yang lemah," tambahnya.

Menteri Luar Negeri Arab Saudi, Pangeran Faisal bin Farhan mengatakan, Arab Saudi mendukung upaya PBB mencapai solusi politik berkelanjutan bagi krisis Yaman, untuk mengakhiri penderitaan rakyat Yaman dan mendukung kemanusiaan dan perkembangan ekonomi untuk memulihkan keamanan dan stabilitas.

Guterres mengatakan tingkat kematian dari COVID-19 di selatan kota Aden saja termasuk yang tertinggi di dunia. "Ada kekurangan perangkat pengujian, oksigen, ambulans dan peralatan pelindung dasar. Bahkan rumah sakit yang operasional dan dilengkapi mungkin tidak memiliki pasokan listrik yang dapat diandalkan," katanya.

Alasan utama kekurangan dana di Yaman adalah penghalang oleh milisi Houthi yang didukung Iran, yang mengendalikan ibukota, Sanaa. Amerika Serikat (AS) menurunkan bantuannya ke Yaman tahun ini, karena campur tangan Houthi. (Arab News)

TAGS : Bantuan Kemanusiaan Yaman Arab Saudi Dominic Raab




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :