Senin, 13/07/2020 22:38 WIB

Messi: Sepakbola dan Hidup Takkan Sama Pasca Covid-19

Messi menyumbangkan lebih dari € 1 juta ke rumah sakit dan badan amal yang memerangi virus corona

Kapten Barcelona, Lionel Messi (foto: Marca)

Jakarta, Jurnas.com - Pemain depan Barcelona Lionel Messi mengatakan hidup dan sepakbola tidak akan pernah sama lagi pandemi covid-19 yang telah merenggut hampir 400.000 nyawa di seluruh dunia.

"Saya tidak berpikir sepak bola akan sama. Tetapi di luar sepakbola, saya tidak berpikir hidup, secara umum, juga akan sama," kata Messi dikutip ESPN, Senin (01/06).

"Kita semua yang pernah mengalami situasi ini akan mengingat apa yang terjadi dalam satu atau lain cara. Dalam kasus saya, dengan perasaan sedih dan frustrasi bagi mereka yang paling menderita karena kehilangan orang yang dicintai," tambahnya.

Sebelumnya, Bundesliga menjadi yang pertama dari lima liga besar Eropa untuk kembali awal Mei dan La Liga Spanyol, Liga Premier Inggris dan Italia Serie A yang siap untuk dimulai kembali pada bulan Juni.

Permainan di semua liga akan dimainkan secara tertutup sebagai salah satu dari sejumlah konsekuensi yang disebabkan oleh krisis virus korona, dengan klub, kompetisi, dan bisnis terkait juga menghadapi masa depan yang tidak menentu secara finansial.

"Saya yakin sepak bola dan olahraga, secara umum, akan terpengaruh. Secara finansial, karena ada perusahaan yang terkait dengan dunia olahraga yang mungkin akan mengalami beberapa kesulitan karena covid-19," ujarnya.

"Tetapi juga secara profesional, karena dengan kembali berlatih dan berkompetisi, apa yang normal sebelum sekarang akan berbeda. Ini akan menjadi situasi yang aneh bagi kita sebagai atlet tetapi juga bagi siapa pun yang harus mengubah dinamika pekerjaan mereka yang biasa."

Messi menyumbangkan lebih dari € 1 juta ke rumah sakit dan badan amal yang memerangi virus corona, keduanya di Catalonia, tempat ia tinggal sejak bergabung dengan Barca saat remaja, dan di negara asalnya, Argentina.

"Saya berterima kasih kepada semua orang yang berjuang untuk mengalahkan virus ini di rumah sakit, pusat kesehatan dan rumah perawatan," tambahnya. "Hampir semua dari kita memiliki keraguan tentang bagaimana dunia akan terjadi setelah semua yang terjadi."

"Di luar langkah-langkah penguncian dan seluruh situasi, yang mengejutkan kami, banyak orang mengalami masa yang sangat sulit karena mereka terkena dampak langsung."

"Orang-orang kehilangan keluarga dan teman-teman dan bahkan tidak bisa mengucapkan selamat tinggal. Ada banyak hal negatif yang muncul dari krisis ini, tetapi saya rasa tidak ada yang lebih buruk daripada kehilangan orang-orang yang Anda cintai. Bagi saya, itu adalah sangat frustasi dan tidak adil."

Messi dan Barcelona telah kembali bekerja selama hampir sebulan. Mereka mulai dengan sesi individu sebelumnya pada Mei dan sejak Senin telah diberi izin oleh pemerintah Spanyol untuk kembali ke pelatihan penuh.

Spanyol telah menderita salah satu wabah korona virus terburuk di Eropa, dengan jumlah kematian terdaftar hampir 30.000 pada hari Minggu, tetapi jumlahnya telah menurun secara dramatis dalam beberapa hari terakhir. Pada hari Sabtu, jumlah kematian yang dilaporkan adalah empat.

La Liga, oleh karena itu, telah dapat bergerak maju dengan rencana untuk melanjutkan pada 11 Juni , ketika Sevilla akan melawan Real Betis. Laga pertama Barca akan bertandang melawan Mallorca, dengan sebuah sumber mengatakan kepada ESPN bahwa kemungkinan akan dimainkan pada 15 Juni.

TAGS : Lionel Messi Klub Barcelona Wabah Covid-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :