Selasa, 14/07/2020 10:14 WIB

Harga Bawang Merah Berangsur Turun

Kondisi serupa terjadi di Pasar Induk Cibitung Bekasi, pantuan Kementan pasokan bawang merah dalam beberapa pekan terakhir justru jauh melampaui angka rata-rata normal. 

Bawang merah (Foto: Supi/Jurnas.com)

Jakarta, Jurnas.com - Konsumen layak bernafas lega, harga bawang merah berangsur turun saat ini, seiring dengan bertambahnya pasokan dari sentra bawang merah. Diperkirakan harga akan normal kembali, setelah dimulainya panen di beberapa sentra besar utamanya Brebes.

Pantauan Kementerian Pertanian (Kementan) panen raya akan terjadi hingga pertengahan Juni 2020, dan mengisi kebutuhan Pasar Induk Kramat Jati di Jakarta dan sekitarnya.

Roy, salah satu pedagang bawang merah di Pasar Induk Kramatjati mengatakan, pasokan bawang merah  per Sabtu (30/5) sudah kembali normal. "Hari ini masuk sekitar 20 mobil. Harga langsung turun," terangnya.

"Untuk bawang merah super yang sempat di harga Rp60 ribu sekarang jadi Rp40 ribu per kilo. Yang ukuran sedang harganya Rp31 ribu - Rp35 ribu sekilo. Yang kecil malah udah di kepala 2 (Rp20 ribuan, Red). Itu semua harga di tingkat Bandar," ujar Roy.

Dalam beberapa hari kedepan, Roy memperkirakan harga semakin turun, mengingat pasokan masuk dari berbagai daerah, seperti Brebes, Patrol Indramayu, Cirebon sampai Nganjuk.

Menurut Roy, beberapa waktu lalu memang pasokan dari Brebes kurang, namun sekarang mulai banyak lagi. Terjadinya kurang pasokan kemarin, akibat situasi perdagangan belum normal. "Tapi sekarang sudah berangsur normal, malah bisa-bisa untuk semua kelas ukuran turun harganya," ujarnya.

Kondisi serupa terjadi di Pasar Induk Cibitung Bekasi, pantuan Kementan pasokan bawang merah dalam beberapa pekan terakhir justru jauh melampaui angka rata-rata normal. Sejak pertengahan hingga akhir Mei, pasokan per harinya berkisar 190 ton (biasanya 140 ton dalam kondisi normal).

Pasar ini diketahui sejak beberapa tahun terakhir menjadi barometer pergerakan harga bawang merah nasional, karena memasok kebutuhan di sebagian besar wilayah di Provinsi Jawa Barat, hingga luar pulau Jawa.

Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kabupaten Brebes, Yulia Hendrawati mengatakan pada bulan Mei-Juni sudah mulai banyak panen di daerahnya.

"Totalnya sekitar 1.182 Hektar yang sudah dimulai panennya di bulan Mei. Sebagian besar adalah hasil tanaman di bulan Maret. Panen akan terus lanjut hingga Juni nanti," kata Yulia.

Diakuinya musim tanam bawang merah di daerahnya pada awal tahun ini bergeser sekitar 1 bulan dibanding normalnya, karena petani biasa menanam padi, baru kemudian bawang merah. Jadi wajar bila selama bulan April-Mei bawang dari Brebes tidak sebanyak biasanya.

Dikonfirmasi terpisah, Plt. Direktur Sayuran dan Tanaman Obat Kementerian Pertanian menegaskan produksi bawang merah secara kumulatif nasional masih mencukupi.

Mengutip data Early Warning System (EWS) dari Ditjen Hortikultura, panen bawang merah pada bulan Mei di 18 Sentra Utama diperkirakan seluas 8.712 hektare, dengan produksi mencapai lebih dari 89.000 Ton.

Sementara itu kebutuhan wilayah Jabodetabek pada bulan Mei ditaksir sebanyak 10.488 ton. "Secara nasional ketersediaannya mencukupi kok. Panen juga mulai banyak terutama di sentra utama seperti Bima dan Brebes. Harga terkendali bahkan kami perkirakan semakin turun," tandasnya.

TAGS : Bawang Merah Harga Bawang Merah Pasokan Melimpah




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :