Kamis, 16/07/2020 08:04 WIB

Pasok Ponsel Peledak ke ISIS, Perempuan AS Dibui

Alison Marie Sheppard (35) ketahuan akan mengirim ponsel ke Timur Tengah untuk digunakan sebagai peledak bom oleh ISIS.

Islamic State Iraq and Syria (ISIS) menggelar parade di Raqqa pada bulan Juni 2014 (Photo credit: Reuters)

New York, Jurnas.com - Seorang perempuan asal Florida, Amerika Serikat (AS) mendapatkan hukuman lima tahun 10 bulan penjara, setelah dinyatakan terbukti memiliki hubungan dengan kelompok radikal ISIS.

Dikutip dari Al-Arabiya pada Sabtu (30/5), Alison Marie Sheppard (35) ketahuan akan mengirim ponsel ke Timur Tengah untuk digunakan sebagai peledak bom oleh ISIS.

Sheppard juga telah mengaku bersalah di pengadilan federal Fort Myers tahun lalu, karena berusaha memberikan dukungan material kepada organisasi teroris asing tersebut.

Sheppard mulai menggunakan Facebook dan aplikasi media sosial lainnya pada 2016 untuk terhubung dengan orang lain, yang mendukung pola pikir teroris Salafi dan ISIS, menurut dokumen pengadilan.

Dia juga menggunakan aplikasi media sosial untuk terlibat dalam komunikasi terenkripsi, dengan orang-orang yang dia yakini adalah pendukung ISIS.

Salah satu dari orang-orang itu kemudian ditangkap oleh FBI, dan mulai bekerja sama dengan penegak hukum federal. Sheppard juga mulai berkomunikasi dengan dua agen rahasia yang dia yakini adalah pendukung ISIS.

Pada Juni 2017, Sheppard mengatakan kepada agen-agen bahwa ia dapat membeli dan mengirimkan ponsel untuk ISIS, menurut keterangan jaksa penuntut.

Dia membeli 10 ponsel pada bulan berikutnya dan mengirimkannya ke salah satu agen, percaya mereka akan diteruskan ke Timur Tengah dan digunakan sebagai pemantik bom.

TAGS : Amerika Serikat ISIS Perempuan AS Ponsel Peledak




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :