Senin, 13/07/2020 20:23 WIB

Trump Putus Hubungan dengan WHO

Presiden Amerika Serikat, Donald Trump memutuskan hubungan dengan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump (Foto: AFP)

Jakarta, Jurnas.com - Presiden Amerika Serikat, Donald Trump memutuskan hubungan dengan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) selama pandemi covid-19 yang menewaskan lebih dari 362.000 orang di seluruh dunia.

"Kami akan mengakhiri hubungan kami dengan Organisasi Kesehatan Dunia dan mengalihkan dana itu ke seluruh dunia lainnya dan layak mendapatkan kebutuhan kesehatan masyarakat global yang mendesak," katanya dalam sebuah pernyataan di Kebun Mawar Gedung Putih seperti dikutip UPI, Sabtu (30/05).

Trump menyalahkan pembubaran hubungan pada "penyelewengan" China, yang ia tuduh meutup-tutupi asal-usul virus corona. Para pejabat kesehatan masyarakat mengatakan virus baru itu berasal dari sebuah pasar di kota Wuhan akhir tahun lalu.

Amerika Serikat adalah kontributor keuangan terbesar bagi WHO, yang merupakan badan khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa, pada 2018-19. Amerika Serikat mendedikasikan $ 893 juta untuk siklus anggaran dua tahun, sekitar $ 300 juta lebih dari yang disumbangkan oleh Yayasan Bill & Melinda Gates. Kontributor pemerintah terbesar berikutnya adalah Inggris, sebesar $ 435 juta.

"China memiliki kendali penuh atas Organisasi Kesehatan Dunia meskipun hanya membayar $ 40 juta per tahun dibandingkan dengan apa yang telah dibayar Amerika Serikat, yaitu sekitar $ 450 juta per tahun," kata Trump.

Pengumuman presiden dikeluarkan kurang dari dua minggu setelah dia mengancam akan memotong dana untuk WHO kecuali jika berkomitmen untuk "perbaikan substantif besar" dalam 30 hari. Pada tanggal 14 April, ia menghentikan pendanaan A.S. ke WHO, menuduh agen itu "salah mengatur dan menutupi penyebaran" COVID-19. Trump mengatakan bahwa WHO gagal membuat reformasi yang diminta sangat dibutuhkan.

Sementara itu, China menolak keras tuduhan Amerika Serikat bahwa mereka menutupi asal-usul virus, sering menunjuk pujian dari WHO sebagai bukti keterbukaan dan respons kuatnya.

Selain pengumuman WHO, Trump mengatakan dia mengambil langkah-langkah untuk mencabut status perdagangan Hong Kong yang disukai dengan Amerika Serikat setelah China menyetujui undang-undang keamanan nasional yang kontroversial.

Undang-undang tersebut mengkriminalisasi tindakan pemisahan diri, penghasutan, subversi, terorisme, dan berkonspirasi dengan aktor asing untuk mengancam keamanan nasional di Hong Kong. Para kritikus mengatakan itu akan merusak hak dan kebebasan wilayah semi-otonom.

"Pengumuman saya hari ini akan memengaruhi berbagai perjanjian yang kami miliki dengan Hong Kong, dari perjanjian ekstradisi kami, hingga kontrol dan teknologi ekspor kami," kata Trump.

"Kami akan mengambil tindakan untuk mencabut perlakuan istimewa Hong Kong sebagai wilayah pabean dan perjalanan yang terpisah dari seluruh Tiongkok."

TAGS : Lembaga WHO Donald Trump




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :