Minggu, 06/12/2020 05:30 WIB

Perlu 15 Miliar Dosis Vaksin Hentikan Covid-19

Lebih dari 100 laboratorium di seluruh dunia berjuang untuk menghasilkan vaksin melawan virus corona baru, termasuk 10 yang telah mencapai tahap uji klinis.

Remdesivir untuk obat Covid-19 dikembangkan oleh ilmuwan AS (Foto: Al-Arabiya)

Jakarta, Jurnas.com - Sebuah perusahaan farmasi di Israel mengatakan bahwa satu atau beberapa vaksin COVID-19 dapat mulai diluncurkan sebelum 2021, tetapi memperingatkan tantangan akan “menakutkan” karena diperkirakan 15 miliar dosis akan diperlukan untuk menghentikan pandemi.

Lebih dari 100 laboratorium di seluruh dunia berjuang untuk menghasilkan vaksin melawan virus corona baru, termasuk 10 yang telah mencapai tahap uji klinis.

Albert Bourla, kepala Pfizer, mengatakan bahwa perusahaannya percaya vaksin bisa siap sebelum akhir tahun. Pfizer sedang melakukan uji klinis dengan perusahaan Jerman Biontech pada beberapa kemungkinan vaksin di Eropa dan Amerika Serikat.

"Jika semuanya berjalan dengan baik, kami akan memiliki cukup bukti keamanan dan kemanjuran sehingga kami dapat memiliki vaksin sekitar akhir Oktober," katanya dikutip time of Israel, Jumat (29/05).

"Harapan banyak orang adalah bahwa kita akan memiliki vaksin, semoga beberapa, pada akhir tahun ini," tambahnya.

Perusahaannya bermitra dengan Universitas Oxford untuk mengembangkan dan mendistribusikan vaksin yang sedang diujicoba di Inggris.

Diperlukan bertahun-tahun bagi vaksin baru untuk dilisensikan untuk penggunaan umum, tetapi dalam menghadapi pandemi COVID-19, vaksin eksperimental yang terbukti aman dan efektif terhadap coronavirus baru kemungkinan dapat memenangkan persetujuan untuk penggunaan darurat.

Federasi Internasional Produsen dan Asosiasi Farmasi (IFPMA), yang menyelenggarakan briefing hari Kamis, menyoroti tantangan “menakutkan” yang dihadapi industri dalam upaya untuk mendapatkan vaksin.

Satu tantangan, yang mungkin tampak berlawanan dengan intuisi, adalah tingkat penularan menurun dengan cepat di Eropa di mana beberapa uji coba sedang berlangsung.

Mereka terlalu rendah untuk melakukan uji coba vaksin klinis dengan benar di lingkungan alami, kata Soriot, menambahkan bahwa apa yang disebut sebagai "tantangan manusia" di mana orang-orang secara sengaja terpapar virus untuk menguji kemanjuran, tidak dianggap secara etis dapat diterima dengan COVID -19.

"Kami berlari melawan waktu," katanya.

Virus corona baru telah membunuh lebih dari 358.000 orang dan menginfeksi sedikitnya 5,7 juta di seluruh dunia dalam hitungan bulan.

Direktur IFPMA Thomas Cueni menunjuk pada perkiraan bahwa dunia akan membutuhkan sekitar 15 miliar dosis untuk menghentikan virus, yang menimbulkan tantangan logistik besar-besaran.

Dia menekankan bahwa industri berkomitmen untuk memastikan akses yang adil ke vaksin masa depan, tetapi mengakui bahwa "kita tidak akan memiliki jumlah yang cukup sejak hari pertama, bahkan dengan upaya terbaik."

Begitu vaksin yang berfungsi dikembangkan, salah satu hambatan terbesar untuk mengeluarkan jumlah yang dibutuhkan bisa, secara mengejutkan, adalah bahwa tidak ada cukup botol kaca untuk menyimpan dosis.

"Tidak ada botol yang cukup di dunia," kata Soriot, menambahkan bahwa AstraZeneca, seperti sejumlah perusahaan lain, sedang mencari kemungkinan menempatkan beberapa dosis dalam setiap vial."

TAGS : Vaksin Covid19 Hasil Penelitian




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :