Selasa, 26/05/2020 06:14 WIB

Demi Kebutuhan Hidup, Pengungsi Suriah Rela Jual Organ Tubuh

Pengungsi Suriah yang tinggal di Turki diketahui sangat membutuhkan uang sehingga mereka nekat menjual organ tubuh mereka di pasar gelap

Ilustrasi pengungsi Suriah (foto: Middleeast)

Jakarta, Jurnas.com - Pengungsi Suriah yang tinggal di Turki diketahui sangat membutuhkan uang sehingga mereka nekat menjual organ tubuh mereka di pasar gelap untuk membayar kebutuhan hidup seperti sewa tempat tinggal.

Dalam sebuah film dokumenter yang ditayangkan oleh CBS, saluran tersebut menggunakan kamera tersembunyi dalam penyelidikan yang menawarkan uang kepada para pengungsi Suriah dengan imbalan ginjal dan hati mereka, namun banyak yang ditipu di pasar gelap ilegal.

Penyelidikan menemukan bahwa seorang pengungsi bernama Abu Abdullah, yang melarikan diri dari perang saudara yang sedang berlangsung di negaranya empat tahun lalu dan sekarang menghasilkan sedikit $ 300 per bulan sebagai pekerja logam, membuat kesepakatan dengan broker organ untuk menjual salah satu ginjalnya seharga $ 10.000.

Namun, mengikuti prosedur, broker hanya membayar setengah dari jumlah yang disepakati dan kemudian menghilang, meninggalkan Abu Abdullah tanpa perawatan medis dan dalam rasa sakit yang berkelanjutan.

Di Turki, seperti halnya di banyak negara, ilegal untuk membeli dan menjual organ di pasar gelap dan polisi dilaporkan mengatakan mereka menekan praktik yang terbukti populer sebagai akibat dari krisis pengungsi.

Donor biasanya harus membuktikan bahwa mereka adalah anggota keluarga dekat penerima agar rumah sakit menyetujui donor. Namun, dokumen palsu dapat dibeli seharga $ 200.

Kasus lain yang dikutip dalam film dokumenter adalah tentang Umm Mohammed, seorang ibu tunggal dari tiga yang menjual setengah dari hatinya untuk $ 4.000.

"Saya menghasilkan cukup uang untuk membayar sewa tahun ini, dan tahun berikutnya," katanya kepada CBS

Meskipun perdagangan itu ilegal, tidak mengherankan bagi banyak orang karena kesulitan ekonomi yang sering dihadapi para pengungsi setelah mereka melarikan diri dari konflik negara mereka, dengan perjuangan mereka berlanjut bahkan setelah mencapai keselamatan.

Menurut pengusaha Amerika-Suriah, Yakzan Shishakly: “Mereka tidak punya pilihan. Jadi mereka berpikir, jika kita mati tidak apa-apa. Setidaknya saya akan mendapatkan uang untuk diberikan kepada keluarga saya. "

TAGS : Pengungsi Suriah Jual Organ




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :