Selasa, 07/07/2020 15:15 WIB

China: Seruan Australia Selidiki Virus Corona Belum Dibenarkan WHA

Australia, salah satu co-sponsor dari mosi tersebut, mempertimbangkan rancangan naskah tersebut untuk mengartikan bahwa WHA mendukung dorongan Canberra untuk tinjauan global.

Menteri Kesehatan China mengumumkan sudah tidak ada lagi pasien positif Covid-19 yang dirawat di RS Wuhan. Foto: financialexpress

Beijing, Jurnas.com - China mengatakan Majelis Kesehatan Dunia (WHA) belum membenarkan Australia dengan mempertimbangkan rancangan resolusi yang menyerukan penyelidikan tentang asal mula virus corona baru.

Pertemuan dua hari WHA tahunan, yang merupakan badan pembuat keputusan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dimulai pada hari Senin. Membahas rancangan resolusi ada di agenda majelis.

Australia, salah satu co-sponsor dari mosi tersebut, mempertimbangkan rancangan naskah tersebut untuk mengartikan bahwa WHA mendukung dorongan Canberra untuk tinjauan global.

"Rancangan resolusi COVID-19 yang akan diadopsi oleh Majelis Kesehatan Dunia sama sekali berbeda dari proposal Australia untuk tinjauan internasional independen," kata Kedutaan Besar Tiongkok di Australia dalam sebuah pernyataan.

"Untuk mengklaim resolusi WHA (adalah) pembenaran panggilan Australia tidak lain hanyalah lelucon," sambungnya.

Seruan untuk menyelidiki asal mula coronavirus baru pertama kali dibuat Amerika Serikat (as), dan Australia segera menjadi satu-satunya negara lain yang secara terbuka mengikutinya.

Pemerintahan Presiden AS Donald Trump telah menyarankan bahwa virus corona disintesis secara buatan di laboratorium di China dan bahwa Beijing gagal bertindak segera ketika wabahnya sendiri dimulai akhir tahun lalu.

China membantah kedua pernyataan tersebut dan bereaksi keras terhadap AS dan Australia karena membuat tuduhan semacam itu. Beijing juga mengatakan, seruan AS dan Australia untuk penyelidikan bermotivasi politis dan bahwa penyelidikan terhadap coronavirus harus murni ilmiah.

Menyusul pengulangan dugaa AS, Cina, mitra dagang terbesar Australia, menghentikan impor daging sapi dari empat pengolah daging terbesar di Australia dan mengenakan tarif pada impor gandum dari negara itu. Hal itu mengindikasikan terjadinya perang dagang.

Namun, baik Beijing dan Canberra membantah bahwa perang semacam itu sedang terjadi di antara mereka.

Akhir bulan lalu, Beijing mengecam Perdana Menteri Australia Scott Morrison, dengan mengatakan ia pantas diberlakukan sanksi karena mencoba menyalahkan pandemi COVID-19 di Tiongkok.

Australia juga mendukung kampanye yang didukung AS agar Taiwan bergabung dengan WHA sebagai negara pengamat dalam tindakan yang dikutuk oleh China sebagai aksi politik yang bertujuan mempromosikan upaya kemerdekaan Taiwan. Cina memiliki kedaulatan atas Taiwan yang memerintah sendiri.

Virus corona baru sejauh ini telah menginfeksi lebih dari 4.805.430 orang dan merenggut nyawa lebih dari 318.554 orang di seluruh dunia sejak kemunculannya di kota Cina Wuhan akhir tahun lalu, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins.

TAGS : Perang Dagang Majelis Kesehatan Dunia China Australia




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :