Senin, 03/08/2020 15:53 WIB

Netanyahu: Tepi Barat Tempat Lahirnya Bangsa Yahudi

Pemerintah koalisi baru Israel harus memperluas kedaulatan negara atas Tepi Barat yang diduduki.

Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu angkat puing pesawat milik Iran (Foto: AFP )

Jakarta, Jurnas.com - Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan bahwa pemerintah koalisi baru Israel harus memperluas kedaulatan negara atas Tepi Barat yang diduduki.

"Sudah waktunya untuk menerapkan hukum Israel dan menulis bab lain yang mulia dalam sejarah Zionisme," kata Netanyahu selama pertemuan Komisi Umum Knesset untuk membahas sumpah pemerintah koalisi baru dilansir Middleeast, Selasa (19/05).

"Wilayah-wilayah ini (permukiman ilegal Yahudi Israel di Tepi Barat yang diduduki) adalah tempat di mana bangsa Yahudi dilahirkan dan tumbuh," tambahnya.

"Ini tidak akan menjauhkan kita dari perdamaian, itu akan membawa kita lebih dekat."

Pemimpin Likud menandatangani perjanjian dengan saingannya Benny Gantz dari aliansi Biru dan Putih untuk membentuk pemerintah koalisi berdasarkan perjanjian untuk mencaplok permukiman ilegal Yahudi di wilayah Palestina yang diduduki.

Arab dan Meretz MK mengecam Netanyahu berulang kali selama pidatonya di Knesset dan berteriak: "suap, penipuan, dan pelanggaran kepercayaan," mengacu pada tuduhan korupsi terhadapnya.

TAGS : Benjamin Netanyahu Tepi Barat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :