Kamis, 28/05/2020 09:10 WIB

Afghanistan Klaim Bebaskan 900 Militan Sejak Kesepakatan AS-Taliban

Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid mengatakan kelompok militan itu, sebaliknya, telah membebaskan 132 tahanan pemerintah.

Tahanan Taliban berdiri sebelum dibebaskan dari penjara Bagram di sebelah pangkalan militer Amerika Serikat di Bagram pada 11 April 2020. (Foto oleh AFP)

Kabul, Jurnas.com - Pemerintah Afghanistan mengatakan telah membebaskan lebih dari 900 tahanan Taliban sejak kelompok militan menandatangani kesepakatan dengan Amerika Serikat (AS).

"Sejauh ini 933 tahanan Taliban telah dibebaskan dari penjara Afghanistan," kata Juru Bicara Dewan Keamanan Nasional Afghanistan, Javed Faisal kepada media, Kamis (7/5).

Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid mengatakan kelompok militan itu, sebaliknya, telah membebaskan 132 tahanan pemerintah.

Di bawah kesepakatan yang ditandatangani pada 28 Februari, Taliban sepakat menghentikan serangan sebagai imbalan atas penarikan pasukan Washington secara bertahap dari Afghanistan dan pertukaran tahanan dengan pemerintah di Kabul.

Gerilyawan berjanji tidak akan menyerang pasukan dari koalisi pimpinan AS tetapi tidak membuat janji seperti itu terhadap pasukan Afghanistan.

Pemerintah Afghanistan, yang dikeluarkan dari perundingan dan dengan demikian bukan merupakan penandatangan perjanjian, diharuskan untuk membebaskan hingga 5.000 tahanan Taliban.

Namun, jumlah itu dikurangi menjadi 1.500 sebelum pembicaraan dengan Taliban dimulai. Para militan diwajibkan untuk membebaskan 1.000 tawanan pro-pemerintah sebagai imbalan.

Pertukaran tahanan itu dimaksudkan sebagai awal pembicaraan damai antara pemerintah Afghanistan dan Taliban.

Selama berbulan-bulan, kedua belah pihak sudah bernegosiasi untuk menyelesaikan pertukaran tahanan untuk membuka jalan bagi pembicaraan damai intra-Afghanistan, tetapi negosiasi itu tidak berjalan mulus.

Perjanjian itu seharusnya meletakkan dasar bagi proses perdamaian di negara yang dilanda perang tetapi kelompok militan Taliban menolak tawaran gencatan senjata pemerintah selama Ramadan untuk membantu fokus pada upaya mengendalikan penyebaran virus corona baru.

Pejabat Afghanistan sebaliknya melaporkan gelombang kekerasan di seluruh negara itu, lebih lanjut menghambat upaya untuk memulai pembicaraan antara Taliban dan pemerintah.

Utusan khusus AS untuk Afghanistan yang menegosiasikan kesepakatan AS-Taliban, Zalmay Khalilzad melihat pertukaran tahanan sebagai langkah penting menuju pengurangan kekerasan.

Dalam upaya untuk mendapatkan dukungan untuk kesepakatan dan menekan Taliban untuk mengakhiri serangan, Khalilzad minggu ini melakukan perjalanan ke Qatar, India dan Pakistan.

Washington terpaksa berdasarkan kesepakatan untuk menarik pasukan dari Afghanistan pada Juli tahun depan, asalkan para militan memulai pembicaraan dengan Kabul dan mematuhi jaminan keamanan lainnya.

Namun, Taliban tidak pernah menghentikan serangan mereka, dengan menyebut kehadiran militer asing sebagai salah satu alasan utama di balik berlanjutnya militansi.

AS dan sekutunya menyerang Afghanistan pada Oktober 2001 tak lama setelah serangan 11 September di New York dan Washington. Sementara invasi itu, mengakhiri pemerintahan Taliban di negara itu, gagal menghilangkan kelompok militan.

Pasukan AS sejak itu tetap gagal di Afghanistan melalui kepresidenan George W. Bush, Barack Obama, dan sekarang, Donald Trump. Di tengah pendudukan yang berkelanjutan, kelompok teroris Daesh telah muncul di negara Asia baru-baru ini.

Sekitar 2.400 tentara AS telah terbunuh, bersama dengan jumlah pasukan Afghanistan dan militan Taliban yang tidak diketahui jumlahnya. Lebih dari 100.000 warga Afghanistan terbunuh atau terluka sejak 2009 ketika Misi Bantuan PBB di Afghanistan mulai mendokumentasikan korban.

Sekitar 14.000 tentara AS dan sekitar 17.000 tentara dari sekutu NATO dan negara-negara mitra tetap ditempatkan di Afghanistan.

Sejak invasi pimpinan AS yang menggulingkan rezim Taliban pada tahun 2001, AS dilaporkan telah menghabiskan lebih dari satu triliun dolar untuk perang di Afghanistan. (Press TV)

TAGS : Afghanistan Kelompok Militan Amerika Serikat Gencatan Senjata




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :