Selasa, 24/11/2020 05:52 WIB

Pekerja Inggris Mentolerir Kondisi Berbahaya Karena Takut Kehilangan Pekerjaan

Bahkan, sebelum pandemi virus corona baru (COVID-19) melanda, lebih dari 40% orang di seluruh Inggris sudah berpenghasilan kurang dari 18.600 pound sterling setahun.

Ucapan terima kasih kepada NHS. (Foto: George Wood/Getty Images)

London, Jurnas.com - Lebih dari 100.000 staf National Health Service (NHS) di Inggris, hampir setengah dari perempuan yang dipekerjakan sebagai penjaga penuh waktu, dan 25% dari tenaga pengajar berada dalam bahaya selama pandemi meskipun penghasilannya tidak seberapah.

Dewan Gabungan untuk Kesejahteraan Imigran (JCWI), mengatakan sudah menerima pertanyaan dari lebih dari 7.000 keluarga yang sangat khawatir tentang bagaimana mereka akan tetap bersama keluarganya selama krisis.

Berdasarkan peraturan yang diberlakukan pada 2012, warga negara Inggris dan penduduk tetap Inggris lainnya dengan mitra dari luar Eropa harus mendapatkan setidaknya 18.600 pound sterling setahun untuk membangun kehidupan yang layak di Inggris.

Bahkan, sebelum pandemi virus corona baru (COVID-19) melanda, lebih dari 40% orang di seluruh Inggris sudah berpenghasilan kurang dari 18.600 pound sterling setahun.

"Ketika dampak ekonomi penuh dari krisis global ini mulai dirasakan, proporsi ini kemungkinan akan naik ke tingkat yang belum pernah terjadi," kata Mary Atkinson, aktivis Keluarga Bersama petugas di JCWI, yang menyerukan penangguhan dan pencabutan persyaratan penghasilan minimum.

Menurut Atkinson, banyak perusahaan menolak untuk memberikan para pekerja tersebut kepastian yang mereka butuhkan, dengan membatalkan aturan pendapatan selama keadaan darurat ini.

"Namun, banyak dari mereka yang diberi harga dari kehidupan keluarga adalah pekerja yang sangat penting yang pekerjaan esensial selama pandemi COVID-19 disambut tepuk tangan," katanya.

Salma, seorang pekerja perawatan, yang sudah tinggal di Inggris bersama suaminya, Ahmed, selama dua tahun. Mereka perlu mengajukan permohonan untuk memperbarui visanya dalam beberapa bulan, sehingga dia dapat tinggal di sini bersama suami dan anak kecil mereka.

Ahmed biasanya bekerja penuh waktu dan menghasilkan 18.000 pound sterling, sementara ia bekerja paruh waktu memberikan perawatan penting bagi orang dewasa muda yang cacat fisik. Mereka mengatakan mereka hidup dalam ketakutan akan pendapatan mereka menurun selama pandemi.

"Perlindungan di tempat kerja saya jauh dari memadai. Majikan saya tidak menyediakan masker wajah, meskipun perawatan intim yang saya berikan untuk klien saya, tetapi saya tidak merasa bisa mengeluh karena situasi saya sangat sulit," ungkap Salma.

"Jika yang terburuk terjadi dan saya mendapatkan virusnya, saya harus menghadapi bukan hanya penyakit mematikan, tetapi juga prospek dipisahkan dari keluarga saya karena penurunan pendapatan," katanya.

"Aku takut pergi kerja. Saya mempertaruhkan hidup saya setiap hari untuk bekerja dengan perlindungan yang tidak memadai. Itu merupakan pelanggaran hak asasi manusia untuk sebuah keluarga," tambahnya.

TAGS : Pekerja Inggris Krisis Ekonomi Pandemi COVID-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :