Selasa, 19/01/2021 05:39 WIB

Iran Kirim Sejumlah Alat Uji COVID-19 ke Jerman

Perusahaan memulai produksi massal untuk uji serologis bulan lalu ketika otoritas Iran mengatakan mereka berencana untuk memperluas penggunaan ters kit ke populasi yang lebih besar di negara itu.

Kementerian Pertahanan Iran menunjukkan alat tes virus corona dalam upacara pembukaan di Teheran pada 30 Maret 2020. (Foto: Press TV)

Jakarta, Jurnas.com - Sebuah perusahaan biomedis Iran memasok sejumlah besar alat uji virus corona baru (COVID-19) ke Jerman di tengah lonjakan produksi alat diagnostik di negara tersebut.

Laporan IRIB News mengatakan, sekitar 40.000 alat pengujian serologis sudah dikirim ke Jerman dari bandara Teheran Imam Khomeini sebelumnya pada Selasa (5/5).

Alat uji akan digunakan untuk menentukan tingkat kekebalan terhadap penyakit di Jerman, negara di mana penggunaan awal dan luas metode diagnostik.1

Alat uji dipasok oleh Pishtaz Teb Zaman Company, sebuah perusahaan yang memimpin upaya produksi massal diagnostik COVID-19 di Iran sejak pandemi mulai melanda negara itu pada akhir Februari 2020.

Perusahaan memulai produksi massal untuk uji serologis bulan lalu ketika otoritas Iran mengatakan mereka berencana untuk memperluas penggunaan ters kit ke populasi yang lebih besar di negara itu.

Tes serologis akan menunjukkan berapa banyak orang, terutama mereka yang memiliki kontak dekat pasien COVID-19, mengembangkan kekebalan terhadap penyakit, baik setelah sembuh dari penyakit ataupun sebagai hasil dari kekebalan kawanan.

Iran berhasil menahan laju infeksi COVID-19 yang mengadalkan bahan dalam negeri untuk memproduksi pengobatan dan diagnostik ketika negara berada di bawah sanksi Amerika Serikat (AS) yang menghambat aksesnya ke impor obat-obatan dan peralatan medis vital.

Kementerian Kesehatan Iran mengatakan pada Selasa (5/5), jumlah orang yang dites positif COVID-19 telah melampaui 99.970 di antaranya sekitar 80.475 pasien telah pulih dari penyakit dan 6.340 orang telah meninggal.

TAGS : Virus Corona Alat Uji Jerman




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :