Selasa, 22/09/2020 20:04 WIB

PBB: Upaya Aneksasi Israel di Tepi Barat Tak Dapat Diterima

Aneksasi telah dilarang secara ketat berdasarkan hukum internasional sejak adopsi Piagam PBB pada tahun 1945.

Anak-anak sekolah Palestina mengangkat bendera PBB selama protes di sekolah Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB (UNRWA) di kamp pengungsi Arroub dekat kota al- Khalil di Tepi Barat yang diduduki. (Foto: AFP)

Jakarta, Jurnas.com - Pakar hak asasi manusia PBB, Michael Lynk, memperingatkan bahwa rencana pemerintah koalisi baru Israel untuk melanjutkan pengambilan bagian-bagian penting Tepi Barat yang diduduki, akan menjadi pukulan terhadap tatanan internasional dan merusak prospek untuk penyelesaian yang dinegosiasikan.

"Keputusan Israel untuk secara sepihak maju bersama dengan aneksasi yang direncanakan pada 1 Juli merusak hak asasi manusia di kawasan itu, dan akan menjadi pukulan berat bagi tatanan internasional berbasis aturan," kata Michael Lynk, pelapor khusus PBB tentang situasi hak asasi manusia di Wilayah Palestina ditempati sejak 1967.

Lynk menyatakan khawatir bahwa rencana aneksasi Israel didukung dan difasilitasi oleh Amerika Serikat.

"Jika rencana aneksasi dilanjutkan, apa yang tersisa dari Tepi Barat akan menjadi Palestina Bantustan, sebuah kepulauan dari pulau-pulau teritorial yang terputus, dikelilingi dan dibagi oleh Israel tanpa koneksi ke dunia luar," tambahnya.

Rencana tersebut mencakup Lembah Yordan dan akan mengarah pada serangkaian konsekuensi hak asasi manusia yang buruk.

“Rencana itu akan mengkristal apartheid abad ke-21, meninggalkan kebangkitan hak rakyat Palestina untuk menentukan nasib sendiri. Secara hukum, moral, politik, ini sepenuhnya tidak dapat diterima," tandasnya.

Pelanggaran hak asasi manusia yang timbul dari pendudukan Israel hanya akan meningkat setelah aneksasi. "Sudah, kita menyaksikan penggusuran dan pemindahan paksa, perampasan tanah dan alienasi, kekerasan pemukim, perampasan sumber daya alam, dan pengenaan dua tingkat sistem hak politik, sosial, dan ekonomi yang tidak setara berdasarkan etnis. "

Pakar PBB mengatakan bahwa aneksasi telah dilarang secara ketat berdasarkan hukum internasional sejak adopsi Piagam PBB pada tahun 1945.

Dia mengatakan bahwa menarik dari pelajaran pahit dari dua perang dunia yang terjadi dalam satu generasi, komunitas internasional melarang aneksasi karena hal itu menimbulkan konflik, penderitaan manusia yang besar, ketidakstabilan politik, kehancuran ekonomi, kehancuran ekonomi, dan diskriminasi sistemik.

Sejak 1967, Dewan Keamanan PBB telah menegaskan prinsip "tidak dapat diterimanya perolehan wilayah" dengan kekerasan atau perang pada banyak kesempatan dengan referensi khusus untuk pendudukan Israel.

"Di banyak sisi, AS adalah kekuatan positif di tahun-tahun pasca perang untuk penciptaan sistem hukum internasional modern kita."

Ia memahami bahwa jaringan hak dan tanggung jawab yang kuat adalah jalan terbaik menuju perdamaian dan kemakmuran global.

Sekarang, secara aktif mendukung dan berpartisipasi dalam pelanggaran mencolok hukum internasional. Tugas hukumnya adalah mengisolasi pelaku pelanggaran HAM, bukan menghasut mereka. ”

TAGS : Lembaga PBB Tepi Barat Aneksasi Israel




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :