Selasa, 20/10/2020 07:06 WIB

Pelindung Wajah Lebih Efektif Cegah Covid-19 Ketimbang Masker

Selain itu, pelindung wajah dapat digunakan kembali tanpa henti, hanya membutuhkan pembersihan dengan sabun dan air atau desinfektan umum.

Ilustrasi pelindung wajah (foto: UPI)

Jakarta, Jurnas.com - Tim ahli mengatakan pelindung wajah plastik dapat menggantikan masker sebagai pencegah yang lebih nyaman dan lebih efektif untuk COVID-19 .

"Pelindung wajah, yang dapat diproduksi dan didistribusikan dengan cepat dan terjangkau, harus dimasukkan sebagai bagian dari strategi untuk secara aman dan secara signifikan mengurangi penularan Covid-19," kata tiga dokter dari University of Iowa dilansir UPI, Jumat (01/05).

Dilaporkan dalam Journal of American Medical Association 29 April, para ahli yang dipimpin oleh Dr. Eli Perencevich, dari departemen kedokteran dalam universitas, dan Sistem Perawatan Kesehatan VA Kota Iowa, mengatakan saat perisai wajah mungkin telah tiba.

Sementara Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mulai menganjurkan penggunaan masker kain untuk membantu menghentikan transmisi COVID-19 pada bulan April, uji laboratorium menunjukkan bahwa masker kain memberikan hanya beberapa penyaringan partikel aerosol seukuran virus.

Menurut kelompok Perencevich, pelindung wajah dapat memberikan pilihan yang lebih baik.

"Agar paling efektif dalam menghentikan penyebaran virus, pelindung wajah harus diperluas hingga di bawah dagu. Itu juga harus menutupi telinga dan seharusnya tidak ada celah yang terbuka antara dahi dan pelindung wajah," kata anggota tim Iowa.

"Pelindung wajah memiliki sejumlah keunggulan dibandingkan masker," tambah mereka.

Selain itu, pelindung wajah dapat digunakan kembali tanpa henti, hanya membutuhkan pembersihan dengan sabun dan air atau desinfektan umum. Perisai biasanya lebih nyaman dipakai daripada masker, dan mereka membentuk penghalang yang membuat orang tidak mudah menyentuh wajah mereka sendiri.

Saat berbicara, orang kadang-kadang menarik masker untuk mempermudah - tetapi itu tidak perlu dengan pelindung wajah. Dan "penggunaan pelindung wajah juga merupakan pengingat untuk menjaga jarak sosial, tetapi memungkinkan visibilitas ekspresi wajah dan gerakan bibir untuk persepsi ucapan.

Dan bagaimana dengan kemampuan pelindung wajah untuk mencegah penularan Covid-19?

Menurut tim Iowa, studi skala besar belum dilakukan. Tetapi "dalam studi simulasi, pelindung wajah terbukti mengurangi pajanan virus langsung hingga 96 persen ketika dipakai oleh petugas layanan kesehatan simulasi dalam jarak 18 inci dari batuk."

"Ketika penelitian itu diulangi pada jarak 6 kaki yang direkomendasikan saat ini, pelindung wajah mengurangi virus yang dihirup sebesar 92 persen," kata para penulis.

Belum ada penelitian yang dilakukan untuk melihat seberapa baik pelindung wajah membantu mencegah virus yang dihembuskan atau batuk menyebar keluar dari pengguna yang terinfeksi, kata Perencevich dan rekan-rekannya, dan mereka berharap studi tentang masalah itu akan dilakukan.

Dan mereka menekankan bahwa pelindung wajah seharusnya hanya menjadi salah satu bagian dari upaya pengendalian infeksi, bersama dengan jarak sosial dan mencuci tangan.

Tidak akan pernah ada intervensi apa pun - bahkan vaksin - yang dapat menjamin keefektifan 100 persen terhadap virus corona, kata para penulis, jadi pelindung wajah tidak seharusnya dipegang dengan standar itu.

Robert Glatter berada di garis depan pandemi COVID-19 dalam perannya sebagai dokter darurat di Lenox Hill Hospital di New York City. Setelah membaca laporan baru itu, ia setuju bahwa tindakan "akal sehat" sangat penting dalam mengendalikan infeksi.

"Salah satu pendekatan yang paling masuk akal, terutama mengingat keterbatasan masker wajah dan penutup wajah, adalah penggunaan pelindung wajah," kata Glatter.

"Meskipun kami tidak memiliki uji coba atau data tentang kemanjuran pelindung wajah saat ini, data awal dari penggunaannya pada pasien dengan influenza yang merupakan penyebaran tetesan menjanjikan," katanya.

"Yang jelas adalah bahwa keberhasilan mereka dalam pengaturan rumah sakit memberikan dasar bagi utilitas mereka dalam pengaturan komunitas saat kami bersantai menjaga jarak secara fisik ke depan."

TAGS : Pelindung Wajah Wabah Covid-19 Hasil Penelitian




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :