Selasa, 19/01/2021 18:26 WIB

Arab Saudi-China Tekan Kesepakan Rp4 Triliun Perangi COVID-19

BGI akan menyediakan peralatan untuk melakukan 9,000,000 tes COVID-19, termasuk penyediaan perangkat dan persediaan, dengan 500 ahli, spesialis dan teknisi yang melakukan tes.

Arab Saudi dan China tekan kesepakatan perangi virus corona. (Foto: SPA)

Riyadh, Jurnas.com - Perusahaan Pengadaan Bersatu Nasional (NUPCO) Kerajaan dan kelompok BGI China menandatangani kesepakatan SR995 juta atau sekitar Rp4 triliun untuk penyediaan perangkat dan pasokan untuk melawan COVID-19 di Saudi Arabia.

Perjanjian tersebut ditandatangani antara dua perusahaan, yang disetujui, Abdullah Al-Rabeeah Ketua Komite Negosiasi dan Pembelian dan supervisor jenderal Pusat Bantuan dan Bantuan Kemanusiaan King Salman (KSRelief), dan duta besar Tiongkok untuk Kerajaan, Chen Weiqing.

BGI akan menyediakan peralatan untuk melakukan 9,000,000 tes COVID-19, termasuk penyediaan perangkat dan persediaan, dengan 500 ahli, spesialis dan teknisi yang melakukan tes.

"Banyaknya tes yang diatur dalam perjanjian ini jelas menunjukkan  Kerajaan sedang berlomba dengan waktu untuk mendiagnosis kasus dan bekerja untuk mengisolasi mereka dengan cara yang mengurangi risiko pandemi ini secara global," kata Al-Rabeeah.

Peralatan tersebut akan mencakup laboratorium Huo Yan, struktur kubah udara modular seluler yang dibangun untuk mendukung kemampuan penyaringan dan deteksi. Lab karet dapat diangkut melalui udara sebagai angkutan standar pada pesawat penumpang komersial.

"Laboratorium Huo Yan adalah langkah penting menuju kerja sama antara kedua negara kita dalam memerangi pandemi," kata Chen Weiqing.

Enam laboratorium regional akan didirikan berdasarkan perjanjian, yaitu 50.000 tes harian akan dilakukan untuk mendiagnosis kasus COVID-19, melakukan pengujian berbasis masyarakat dan akan mencakup laboratorium keliling dengan kapasitas produksi 10.000 tes setiap hari

Spesialis China juga akan melatih kader Arab Saudi dan melakukan tes lapangan komprehensif setiap hari dan memastikan kualitas mereka selama delapan bulan. Mereka juga akan menganalisis peta genetik beberapa sampel di dalam Kerajaan.

Perjanjian tersebut juga akan memberikan keahlian untuk menganalisis pemetaan genetik sampel di Kerajaan, dan analisis pemetaan kekebalan komunitas terhadap 1.000.000 sampel, yang akan memiliki dampak besar dalam mendukung rencana negara dalam mengelola pandemi.

Perjanjian tersebut menyoroti komitmen bantuan timbal balik antara China dan Arab Saudi, dan akan mewakili awal pengembangan lebih lanjut dari kerja sama perawatan kesehatan. Proyek ini akan meningkatkan kapasitas Arab Saudi dalam mendeksi virus corona.

Kontrak, salah satu yang terbesar untuk memberikan tes diagnostik untuk virus corona di dunia, adalah tambahan untuk penghargaan Komite Negosiasi dan Pembelian kepada sejumlah perusahaan dari AS, Swiss dan Korea Selatan untuk membeli sejumlah tambahan reagen dan tes, menjadikan jumlah tes yang ditargetkan menjadi 14,5 juta, mewakili hampir 40 persen populasi Saudi.

"Virus tidak mengenal batas, dan dibutuhkan solidaritas dan kerja sama untuk mengalahkan pandemi. Seperti pepatah China kuno, Anda memberi saya buah-buahan, dan saya akan menghadiahi Anda dengan batu giok," kata Chen Weiqing.

TAGS : Arab Saudi Pemerintah China Virus Corona Kerja Sama Negara




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :