Minggu, 17/01/2021 20:18 WIB

Sadiq Khan Apresiasi Iran Perangi COVID-19 di Bawah Sanksi AS

Inggris juga sedang menguji jenis antibodi yang diambil dari pasien yang terinfeksi coronavirus yang telah pulih, katanya, menambahkan bahwa hasil akhir masih jauh.

Bendera kebangsaan Iran. (Foto: Leonhard Foeger/Reuters)

Teheran, Jurnas.com - Walikota London, Sadiq Khan mengatakan, Teheran lebih sukses daripada Inggris dalam membendung virus corona (COVID-19) meskipun ada sanksi kejam Amerika Serikat (AS).

Lewat video telekonferensi dengan Walikota Teheran, Pirouz Hanachi pada Jumat (24/4), Khan mengatakan sebagian besar tindakan yang diperlukan diambil di London mirip dengan yang digunakan di Iran.

Ia menambahkan, London sudah menetapkan peraturan karantina yang ketat sejak 23 Maret dan warga hanya diizinkan meninggalkan rumah hanya untuk membeli makanan, pergi ke dokter, melakukan latihan olahraga hanya sekali sehari dan pergi ke pekerjaan khusus.

Menunjuk pada transportasi umum di London, Khan mencatat bahwa Underground hanya mentransfer lima persen penumpang dan 15 persen orang naik bus.

Walikota London juga menguraikan upaya yang dilakukan oleh para ilmuwan Inggris untuk mengobati virus corona baru dan mengatakan vaksin baru yang baru-baru ini dibuat oleh Universitas Oxford akan segera diuji.

Inggris juga sedang menguji jenis antibodi yang diambil dari pasien yang terinfeksi coronavirus yang telah pulih, katanya, menambahkan bahwa hasil akhir masih jauh.

Ia lebih lanjut bersumpah untuk mengadakan pembicaraan dengan para pejabat Inggris tentang masalah yang ditimbulkan dalam jalannya Iran karena sanksi, menyatakan harapan bahwa larangan akan dicabut sesegera mungkin.

Iran sudah lama melakukan yang terbaik untuk mengatasi penyakit pernapasan yang disebabkan oleh COVID-19 meskipun ada kesulitan yang disebabkan oleh sanksi.

Teheran sudah berulang kali mengatakan tidak ingin Washington membantu dalam perang itu, tetapi ingin Gedung Putih mencabut sanksi ekonomi ilegal sehingga Iran dapat memobilisasi sumber dayanya sendiri untuk mengatasi pandemi.

Pemerintahan Presiden AS Donald Trump tidak hanya menentang seruan internasional terhadap Washington dalam beberapa pekan terakhir untuk menghentikan sanksi kejam itu, tetapi bahkan telah menampar tindakan yang lebih ketat terhadap Republik Islam.

Washington memberlakukan kembali sanksi terhadap Iran pada Mei 2018 setelah secara sepihak meninggalkan perjanjian nuklir bersejarah dengan Republik Islam dan negara-negara lain yang telah disahkan Dewan Keamanan PBB.

Gubernur Bank Sentral Iran, Abdolnaser Hemmati menulis bulan lalu kepada Dana Moneter Internasional (IMF) untuk meminta pinjaman darurat senilai USD5 miliar untuk mendanai kebutuhan Teheran melawan COVID-19. Namun, AS memblokir permintaan tersebut.

Pada bagiannya, Hanachi mengatakan Iran berjuang melawan virus corona baru dan sanksi secara bersamaan.

Ia mengatakan sanksi menyebabkan banyak masalah bagi sistem transportasi umum di Iran, tetapi Kota Teheran melakukan langkah efektif untuk mentransfer penumpang selama pandemi virus corona sambil mengamati protokol kesehatan.

 Hanachi  menambahkan bahwa terlepas dari wabah COVID-19, pasar pemula memulai kegiatan mereka di Iran dan sebagian besar layanan yang dulu ditawarkan secara langsung kini disajikan secara online.

Ia mencatat bahwa Pemerintah Kota Teheran melakukan upaya untuk mematuhi semua protokol dan standar kesehatan dalam layanan penguburan para korban virus korona.

Pemerintah Iran baru-baru ini meluncurkan enam produk di bidang diagnosa, skrining dan pemberantasan virus corona baru, ketika para pejabat negara itu mendesak dengan langkah-langkah pengendalian untuk menangani krisis epidemiologi. (Press TV)

TAGS : Sanksi Amerika Serikat Virus Corona Walikota London Sadiq Khan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :