Minggu, 12/07/2020 06:41 WIB

Iran Tegaskan Tidak akan Tunduk kepada AS

Trump mengintruksikan menembak jatuh dan menghancurkan kapal perang Iran yang melecehkan, menyusul konfrontasi baru-baru ini antara kapal perang AS dan kapal militer Iran di Teluk Persia.

Bendera kebangsaan Iran. (Foto: Leonhard Foeger/Reuters)

Teheran, Jurnas.com - Misi Teheran untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) kembali menegaskan tekad tegas Negeri Para Mullah untuk melindungi kedaulatannya terhadap segala tindakan agresi dari negara lain.

Juru bicara misi PBB, Alireza Miryousefi mengatakan, Republik Islam Iran tidak akan tunduk pada intimidasi, setelah Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengancam akan menyerang kapal-kapal Iran yang melindungi perairan teritorial negara itu.

"Iran sudah membuktikan bahwa mereka tidak akan menyerah pada intimidasi dan ancaman, juga tidak akan ragu untuk mempertahankan wilayahnya, sesuai dengan hukum internasional, dari setiap dan semua agresi," kata Miryousefi kepada Newsweek pada Rabu (22/4).

"Di tengah pandemi global coronavirus ketika semua perhatian di seluruh dunia adalah untuk memerangi ancaman ini, pertanyaannya adalah apa yang dilakukan militer AS di perairan Teluk Persia, 7000 mil dari rumah," tambahnya.

Pernyataan itu muncul setelah Trump mengintruksikan menembak jatuh dan menghancurkan kapal perang Iran yang melecehkan, menyusul konfrontasi baru-baru ini antara kapal perang AS dan kapal militer Iran di Teluk Persia.

Sebuah pernyataan Angkatan Laut AS yang diterbitkan pekan lalu mengklaim bahwa 11 kapal Pengawal Revolusi Islam Iran (IRGC) mendekati enam kapal angkatan laut AS di Teluk Persia dalam pendekatan yang berbahaya dan melecehkan.

IRGC membantah klaim bahwa pasukan Iran berperilaku berbahaya. "Kami menyarankan AS mengikuti peraturan internasional dan protokol maritim di Teluk Persia dan Teluk Oman dan menahan diri dari petualangan apa pun dan kisah palsu," katanya dalam sebuah pernyataan.

Pasukan IRGC juga merilis video insiden yang menunjukkan Angkatan Laut IRGC memperingatkan armada kapal perang AS di Teluk Persia ketika mereka mencoba mendekati perairan teritorial Iran.

Iran telah berulang kali menekankan bahwa kedaulatan nasional negara itu merupakan garis merah, dan bahwa negara itu tidak akan ragu untuk menanggapi tindakan agresi apa pun.

 

Konfrontasi angkatan laut kedua negara itu terjadi kurang dari setahun setelah IRGC menembak jatuh Global Hawk RQ-4 buatan AS atas perairan teritorial Iran di lepas pantai provinsi Hormozgan.

Pesawat AS tak berawak telah dijatuhkan oleh sistem pertahanan udara Khordad 3 asli Iran setelah melanggar wilayah udara negara itu pada misi mata-mata meskipun banyak peringatan IRGC.

Iran selalu mengupayakan kebijakan yang secara konsisten menentukan terhadap tindakan agresi Washington, tidak peduli siapa yang memimpin di Gedung Putih.

Namun, ada peningkatan ketegangan antara kedua pihak sejak Mei 2018, ketika AS di bawah Trump secara sepihak meninggalkan kesepakatan nuklir dengan Teheran dan lima negara lain dan melepaskan kampanye tekanan ekonomi dan ancaman militer terhadap Republik Islam.

Trump mengklaim bahwa dugaan pelecehan terhadap kapal AS sering terjadi selama pemerintahan pendahulunya Barack Obama. "Kami tidak ingin kapal perang mereka mengelilingi kapal kami, berkeliling di sekitar kapal kami dan bersenang-senang," kata Trump dalam konferensi pers di Gedung Putih, Rabu (22/4)

"Di bawah pemerintahan Obama, itu terjadi sepanjang waktu. Di bawah pemerintahan saya, saya memberikan pesanan ini sejak awal dan tidak ada yang terjadi," tambahnya.

Pada Januari 2016, tahun terakhir kepresidenan Obama, pasukan angkatan laut IRGC menangkap 10 pelaut AS setelah kapal patroli mereka memasuki perairan teritorial negara itu di Teluk Persia. Mereka kemudian dibebaskan setelah meminta maaf atas kejadian tersebut. (Press TV)

TAGS : Alireza Miryousefi Agresi Amerika Serikat Donald Trump




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :