Senin, 03/08/2020 16:21 WIB

Asal Mula Covid-19 Harus Diteliti Bukan Diabaikan

Pada 11 Maret 2020, WHO menyatakan wabah corona sebagai pandemi.

Virus corona (Foto: Press TV)

Jakarta, Jurnas.com - Kepala Badan Medis-Biologis Federal (FMBA) Veronika Skvortsova mengatakan bahwa asal muasal virus corona baru (Covid-19) harus dicari dan tidak dapat dikesampingkan.

"Tampaknya bagi saya bahwa situasi ini tidak memerlukan dugaan, tetapi penelitian yang serius. Tidak ada versi yang dapat dikesampingkan," katanya dilansir Tass, Selasa (21/04).

Dia mengatakan bahwa penelitian serius tentang masalah ini diperlukan, karena virus yang memiliki RNA sebagai materi genetik mereka (termasuk coronavirus), bermutasi dengan sangat mudah.

"Memang, kita dapat melihat bahwa sejumlah besar fragmen membedakan virus ini dari kerabatnya yang sangat dekat, SARS. Mereka sekitar 94% serupa, sisanya berbeda," katanya.

Pada akhir Desember 2019, pejabat China memberi tahu Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tentang wabah pneumonia yang sebelumnya tidak diketahui di kota Wuhan, di Cina tengah. Sejak itu, kasus virus corona baru - bernama COVID-19 oleh WHO - telah dilaporkan di setiap sudut dunia, termasuk Rusia.

Pada 11 Maret 2020, WHO menyatakan wabah corona sebagai pandemi. Menurut statistik terbaru, lebih dari 2.414.000 orang telah terinfeksi di seluruh dunia dan lebih dari 165.000 kematian telah dilaporkan. Selain itu, sejauh ini, lebih dari 629.000 orang telah pulih dari penyakit di seluruh dunia.

Hingga saat ini, total 47.121 kasus coronavirus telah dikonfirmasi di Rusia, dengan 3.446 pasien telah pulih dari virus. Data terbaru Rusia menunjukkan 405 kematian di seluruh negeri.

Sebelumnya, pemerintah Rusia membuat hotline internet untuk menjaga agar publik selalu terbarui tentang situasi coronavirus.

TAGS : Virus Corona Hasil Penelitian




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :