Sabtu, 16/01/2021 09:27 WIB

Imbas Corona, Presiden Munchen Ingin Harga Transfer Turun

Para pemain Bayern menyetujui pengurangan upah 20 persen selama suspensi Bundesliga, yang dijadwalkan berlangsung hingga setidaknya 30 April.

Ekspresi kekecewaan punggawa Bayern Munchen usai gagal memenangkan lag

Jakarta, Jurnas.com - Presiden Bayern Munich Herbert Hainer mengharapkan penurunan biaya transfer yang signifikan setelah pandemi virus corona berakhir.

"Seperti yang saya katakan, meskipun prediksi serius sulit dibuat, jelas akan ada perubahan. Saya setuju dengan asumsi Uli Hoeness bahwa biaya transfer akan berkurang. Itu logis," katanya dikutip Soccerway.

Penawaran senilai lebih dari € 100 juta telah biasa dalam empat tahun terakhir, dengan Neymar menjadi pemain paling mahal di dunia ketika ia bergabung dengan Paris Saint-Germain dengan harga € 222 juta pada Agustus 2017.

Bayern telah lebih konservatif tetapi tim asal Jerman juga pernah memecahkan rekor transfer mereka dengan mengeluarkan € 80 juta untuk Lucas Hernandez tahun lalu.

Ketertarikan terhadap Leroy Sane dan Timo Werner mengarah pada saran bahwa raksasa Bavaria bersedia untuk merusak bank lagi, tetapi Hainer percaya bahwa inflasi di pasar akan dibendung oleh efek wabah COVID-19.

Pendapatan telah mengering untuk klub-klub di seluruh dunia, dengan pemain-pemain di Bayern, Barcelona, Juventus dan Atletico Madrid termasuk di antara mereka yang menerima pemotongan gaji saat kompetisi sepak bola tidak digulir.

"Ketika pendapatan menurun, ada lebih sedikit uang yang beredar. Dan mengingat dampak ekonomi dari krisis coronavirus pada kehidupan, harapan saya adalah bahwa akal sehat akan diterapkan di sini juga. Saya harus angkat topi kepada Hasan Salihamidzic dan pemimpin olahraga kami. Mereka menangani situasi virus corona dengan sangat baik," ujarnya.

Para pemain Bayern menyetujui pengurangan upah 20 persen selama suspensi Bundesliga, yang dijadwalkan berlangsung hingga setidaknya 30 April.

TAGS : Imbas Corona Presiden Munchen Transfer Pemain




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :