Senin, 25/05/2020 12:21 WIB

Rouhani: AS Kehilangan Kesempatan Bersejarah

Washington, tambah Rouhani, selalu bertindak terhadap rakyat Iran, dan, hari ini, oposisi mereka terhadap rakyat datang untuk disaksikan dengan lebih jelas.

Presiden Iran, Hassan Rouhani berpidato di pertemuan para gubernur dan kepala pemerintah provinsi di Teheran pada 27 Januari 2020. (Foto: president.ir)

Teheran, Jurnas.com - Presiden Iran, Hassan Rouhani mengatakan, Amerika Serikat (AS) kehilangan kesempatan bersejarah untuk memperbaiki beberapa kesalahannya dengan mencabut sanksi ilegal terhadap Iran.

"Sayangnya, Amerika tidak belajar pelajaran bahkan di tengah-tengah situasi internasional yang akut dan sulit ini," kata Rouhani saat berbicara pada pertemuan Kabinet di Teheran pada Rabu (1/4).

"Mereka tidak menyadari apa yang harus mereka lakukan. Ini adalah kesempatan bersejarah terbaik bagi AS untuk menelusuri kembali jalan mereka yang salah dengan mencabut sanksi, dan memberi tahu negara (mereka) sendiri bahwa `kami tidak menentang bangsa Iran.` "

Washington, tambah Rouhani, selalu bertindak terhadap rakyat Iran, dan, hari ini, oposisi mereka terhadap rakyat datang untuk disaksikan dengan lebih jelas.

Pemerintah AS tidak hanya gagal untuk meringankan tindakan pembatasan tetapi juga membawa lebih banyak sanksi terhadap negara di tengah wabah dengan alasan apa pun.

Desakan Washington untuk mempertahankan sanksi datang pada saat pandemi menimpa seluruh komunitas internasional dan ketika semua orang perlu bergandengan tangan untuk mengurangi penyakit yang menyebar cepat.

Presiden Rouhani mengatakan, meskipun ada sanksi, Republik Islam sudah mengalokasikan sekitar USD10 juta dalam bantuan keuangan untuk bisnis negara, mencatat bahwa bantuan akan diberikan dalam bentuk pinjaman bank, kontribusi keuangan ex gratia, dan paket subsidi.

Sejak muncul di pusat kota Wuhan di China, virus baru itu, yang dapat menyebabkan kerusakan pernapasan yang fatal, telah merenggut 42.385 jiwa di seluruh dunia.

Di Iran, virus mirip yang mirip flu sejauh ini telah menginfeksi 47.593 orang dan membunuh 3.036 lainnya, dengan 2.987 kasus dan 138 kematian lainnya yang tercatat selama 24 jam terakhir, menurut pembaruan terakhir yang dirilis Kementerian Kesehatan Iran.

TAGS : Sanksi Amerika Serikat Virus Corona Hassan Rouhani Donald Trump




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :