Senin, 25/05/2020 05:38 WIB

Israel Mulai Tes Vaksin Virus Corona pada Tikus

IIBR juga terlibat dalam pengumpulan plasma dari orang-orang yang telah pulih dari infeksi virus corona baru, dengan harapan hal ini dapat membantu penelitian

Petugas medis Israel (foto: Middleeast)

Jakarta, Jurnas.com - Israel telah mulai menguji coba prototipe vaksin COVID-19 pada hewan pengerat di laboratorium pertahanan bio-kimia, Selasa (31/03) waktu setempat.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu memerintahkan Institut Penelitian Biologi Israel (IIBR), di pedesaan Ness Ziona, untuk bergabung dalam perang melawan pandemi coronavirus pada 1 Februari, mendorong pelonggaran kerahasiaan karena bekerja sama dengan ilmuwan sipil dan perusahaan swasta.

Dalam sebuah pernyataan, kantor Netanyahu mengatakan direktur IIBR Shmuel Shapira telah memberitahunya tentang kemajuan signifikan dalam merancang prototipe vaksin, bahkan institut sekarang sedang mempersiapkan model untuk memulai uji coba pada hewan.

Dilansir Middleeast, IIBR secara luas dianggap telah bekerja pada proyek senjata biologi dan kimia. Israel tidak membenarkan atau menyangkal hal ini.

Sementara itu, Kepala pejabat inovasi IIBR Eran Zahavy mengatakan pekan lalu bahwa institut telah mengalihkan seluruh fokusnya ke coronavirus baru, dengan tiga kelompok berusaha mengembangkan vaksin melawan penyakit COVID-19.

"Kami berusaha semaksimal mungkin untuk berkolaborasi dan memiliki ide-ide lain dari orang lain," katanya.

"Tetapi fasilitas lab sangat ramai dan sangat sibuk dan sangat berbahaya sehingga harus sangat lambat dan sangat hati-hati."

Israel telah melaporkan 4.473 kasus COVID-19 dan 17 kematian. Setelah memperketat pembatasan pada gerakan publik, Netanyahu mempertimbangkan untuk mengunci bagian-bagian negara itu.

Baik Netanyahu dan kepala militer Israel, Letnan Jenderal Aviv Kohavi, pergi ke isolasi diri minggu ini setelah terkena pembawa virus corona. Netanyahu diuji negatif untuk virus pada hari Senin. Hasil tes untuk Kohavi sedang menunggu, kata militer.

Zahavy menggambarkan mengatur subjek uji hewan sebagai tantangan yang sangat besar karena penyakit ini tidak mempengaruhi hewan.

“Tidak cukup hanya mendeteksi antibodi penawar pada hewan. Anda benar-benar ingin melihat mereka sakit dan menjadi lebih baik dengan vaksin ini, ”katanya.

IIBR memiliki "hewan unik" untuk tes tersebut, katanya, serta "teknologi yang sangat unik untuk mendeteksi hewan - bahkan jika mereka tidak benar-benar sakit - untuk mengikuti mereka dan melihat interaksi mereka dengan penyakit.

IIBR juga terlibat dalam pengumpulan plasma dari orang-orang yang telah pulih dari infeksi virus corona baru, dengan harapan hal ini dapat membantu penelitian.

Menteri Pertahanan Israel Naftali Bennett mengatakan IIBR mengambil sampel beberapa kit pengujian COVID-19 yang ditawarkan sebelum negara itu memerintahkannya secara massal.

TAGS : Vaksin Virus Corona Pemerintah Israel Hasil Penelitian




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :