Rabu, 08/04/2020 09:46 WIB

Pengujian Vaksin Virus Corona Butuh Waktu Enam Bulan

Setelah prototipe vaksin telah diselesaikan, para peneliti akan melanjutkan dengan tes yang melibatkan virus hidup

Dokter merawat pasien yang terinfeksi virus corona

Jakarta, Jurnas.com - Direktur pusat penelitian klinis kedokteran regeneratif presisi di Universitas Federal Kazan, Albert Rizvanov, yang bersama-sama dengan tim peneliti telah mengerjakan vaksin melawan virus corona baru, percaya bahwa solusi yang efektif dapat diidentifikasi lebih cepat jika lebih banyak penelitian tim bergabung dengan upaya tersebut, tetapi bagaimanapun pengujian vaksin yang diusulkan akan memakan waktu tidak kurang dari enam bulan.

Rizvanov menunjukkan pentingnya membuktikan keefektifan dan keamanan vaksin yang belum dibuat. Ia juga menambahkan bahwa penelitian tentang agen melawan HIV telah berlangsung selama lebih dari dua dekade sekarang, tetapi tidak ada vaksin yang terbukti cukup efektif.

"Cukup sering menghasilkan vaksin sama dengan sepersepuluh dari seluruh pekerjaan, karena bagian yang paling rumit dari tugas ini adalah untuk membuktikan bahwa vaksin itu efektif dan aman," katanya dilansir Tass, Minggu (22/03).

"Hal yang sama berlaku untuk situasi coronavirus - semakin banyak kelompok yang bergabung dalam penelitian vaksin, semakin baik. Mungkin, beberapa akan berhasil. Banyak negara dan laboratorium di seluruh dunia sedang mengerjakan masalah ini. Beberapa tes klinis sedang berlangsung (tidak kurang dari lima pada berbagai tahap). Cara saya melihatnya, tes vaksin sedang dikembangkan di seluruh dunia dapat berlangsung enam hingga dua belas bulan," tambahnya.

Gagasan peneliti Kazan adalah mencoba membuat vaksin tanpa menggunakan virus hidup atau protein murni. Ini akan menjadi mungkin dengan menggunakan metode rekayasa genetika dan terapi yang juga diterapkan dalam pengobatan penyakit keturunan dan kanker.

"Inti dari metode yang diusulkan adalah untuk mengirimkan ke organisme yang hidup gen patogen, sehingga membangkitkan respons kekebalan. Salah satu keuntungan dari metode ini adalah bahwa ia tidak memerlukan virus hidup atau bahan yang terinfeksi. Kita dapat mengambil genom yang telah diterjemahkan yang telah diterbitkan dan atas dasar informasi ini segera menghasilkan vaksin genetik seperti perangkat lunak komputer, mensintesisnya dan menguji pada hewan. Sebuah prototipe vaksin terhadap virus corona akan tersedia tidak lebih awal dari dalam enam bulan dari sekarang, jika kami tetap pada jadwal semula," ujarnya.

"Setelah prototipe vaksin telah diselesaikan, para peneliti akan melanjutkan dengan tes yang melibatkan virus hidup," tambahnya.

Sebelumnya, spesialis AS melaporkan mereka telah memulai tes vaksin eksperimental pertama terhadap virus corona baru.

Associated Press mengatakan suntikan pertama telah dilakukan di pusat penelitian Kaiser Permanente Washington Health Research institute di Seattle, Washington. Ada laporan bahwa perusahaan bioteknologi Rusia, Biocad, di St. Petersburg, telah meluncurkan penelitian tentang vaksin melawan COVID-19.

Wabah penyakit baru yang berhubungan dengan coronavirus di Cina tengah akhir tahun lalu telah menyebar ke lebih dari 170 negara. Organisasi Kesehatan Dunia telah menyatakan pandemi.

Menurut statistik terbaru, lebih dari 220.000 orang telah tertular virus di seluruh dunia. Penyakit ini telah merenggut 8.900 nyawa. Menurut pusat anti-coronavirus, 147 kasus infeksi COVID-19 telah terdaftar di Rusia.

TAGS : Vaksin Virus Corona Lembaga WHO




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :