Jum'at, 04/12/2020 14:37 WIB

Saham Perusahaan Minyak Arab Anjlok

Saham perusahaan minyak, Saudi Aramco turun sepuluh persen setelah Arab Saudi memangkas harga jual resmi minyak mentah

Ilustrasi pasar saham

Jakarta, Jurnas.com - Saham perusahaan minyak, Saudi Aramco turun sepuluh persen setelah Arab Saudi memangkas harga jual resmi minyak mentah dan menetapkan rencana untuk peningkatan dramatis dalam produksi minyak bulan depan.

Dilansir Middleeastmonitor, saham Aramco diperdagangkan pada 27 riyal ($ 7,20), 15,6 persen di bawah harga penawaran umum perdana (IPO) 32 riyal, yang pada Desember memberi nilai perusahaan pada $ 1,7 triliun dalam penawaran saham terbesar di dunia.

Aramco turun di bawah harga IPO kemarin untuk pertama kalinya sejak perdagangan dimulai pada Desember ketika listing perusahaan dipandang sebagai puncak dari upaya bertahun-tahun Pangeran Mahkota Mohammed Bin Salman untuk membantu diversifikasi ekonomi menjauh dari minyak.

Arab Saudi mengumumkan rencananya untuk meningkatkan produksi minyak mentah di atas menjadi 10 juta barel per hari (bph) pada bulan April, setelah runtuhnya perjanjian pemutusan pasokan OPEC dengan Rusia.

“Reaksi Saudi terhadap kerusakan adalah kembali ke buku pedoman 2014. Dengan mempercepat jatuhnya harga minyak, mereka ingin mengakhiri subsidi mereka untuk produsen berbiaya lebih tinggi, ”kata Akber Khan, kepala manajemen aset di Al Rayan Investment.

"Ini adalah strategi menyakitkan yang membutuhkan waktu untuk bermain dan gagal pada upaya sebelumnya."

Saham Aramco mencapai tertinggi intraday 38,70 riyal pada hari kedua perdagangan tetapi telah mereda sejak saat itu karena kekhawatiran tentang penilaian, yang telah membuat dana internasional menjauh dari mengambil bagian dalam IPO.

TAGS : Arab Saudi Saham Aramco Perusahaan Minyak




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :