Rabu, 25/11/2020 20:49 WIB

AS dan Sekutunya Susun Rencana Perang Melawan Venezuela

Maduro menuduh Washington menyusun rencana melawan pemerintahnya dan mengatakan Presiden AS Donald Trump sudah memberi perintah untuk mengisi Venezuela dengan kekerasan dengan dukungan Guaido.

Presiden Venezuela Nicolas Maduro menghadiri sebuah pawai militer di Maracay, Venezuela, 26 September 2017 (Foto:Reuters)

Washington, Jurnas.com - Presiden Venezuela, Nicolas Maduro mengatakan pemerintah Amerika Serikat (AS), berkolaborasi dengan tokoh oposisi Venezuela Juan Guaido dan Presiden Brasil, Jair Bolsonaro, menyusun rencana perang melawan Caracas.

"Dari Gedung Putih, sebuah rencana sudah diputuskan untuk membawa perang ke Venezuela ...untuk meningkatkan konflik kekerasan dan bersenjata dan membenarkan invasi," kata Maduro dalam pidato televisi di istana kepresidenannya di ibukota, Sabtu (7/3).

Maduro menuduh Washington menyusun rencana melawan pemerintahnya dan mengatakan Presiden AS Donald Trump sudah memberi perintah untuk mengisi Venezuela dengan kekerasan dengan dukungan Guaido.

Presiden 57 tahun itu mengatakan AS memimpin lebih dari 50 negara yang menolak masa jabatan kedua Maduro, menganggapnya tidak sah, dan sebaliknya mengakui Guaido sebagai presiden yang bertanggung jawab.

"Dan sekarang, Jair Bolsonaro dikutip di rumah Donald Trump di Miami, satu-satunya masalah adalah mendorong Brasil ke dalam konflik bersenjata dengan Venezuela, (itu) adalah satu-satunya masalah yang ia miliki dengan Jair Bolsonaro, dan dari Venezuela kami mencela dia," ujar Maduro.

"Kami meminta lingkaran demokrasi dan kemanusiaan, rakyat Brasil dan angkatan bersenjata negara itu untuk menghentikan petualangan melawan Venezuela oleh Jair Bolsonaro yang didukung Trump," sambungnya.

Gedung Putih mengumumkan pada hari sebelumnya bahwa Trump akan bertemu dengan presiden Brasil - dijuluki "Trump of the Tropics" - pada Minggu (8/3) untuk membahas krisis di Venezuela, di antara isu-isu lainnya.

Dalam sebuah langkah menurunkan hubungan dengan Venezuela, pemerintah sayap kanan Brasil Bolsonaro, yang bersekutu dengan AS, mulai menarik semua diplomatnya dari Caracas, dan meminta Maduro untuk memanggil kembali perwakilan negaranya dari Brasilia.

Guaido dianggap bertanggung jawab karena menyebabkan krisis politik di Venezuela saat secara sepihak mendeklarasikan dirinya sebagai presiden sementara negara itu pada Januari tahun lalu, menolak hasil pemilihan umum 2018 Mei, yang dimenangkan Maduro.

Guaido juga kemudian melancarkan kudeta yang gagal terhadap pemerintah terpilih.

Proklamasi diri Guaido sebagai presiden dan kudeta mendapat dukungan penuh dari Washington. Caracas mengatakan hasil pemilu harus dihormati, tetapi telah menunjukkan kelonggaran dan menahan diri dari menangkap Guaido atas kudeta.

AS sudah menjatuhkan beberapa putaran sanksi terhadap negara Amerika Selatan yang kaya minyak itu dengan tujuan menggulingkan Maduro dan menggantikannya dengan Guaido. (Press TV)

TAGS : Presiden Venezuela Nicolas Maduro Amerika Serikat Donald Trump Juan Guaido Presiden Brasil Jair Bol




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :