Sabtu, 15/08/2020 20:29 WIB

Rusia Bantah Tuduhan PBB Lakukan Kejahatan Perang di Suriah

Pemerintah Rusia membantah laporan penyelidikan PBB yang menuduh Rusia melakukan kejahatan perang di provinsi Idlib, Suriah.

Presiden Rusia Vladimir Putin dan Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu (kanan) dan Kepala Staf Umum Valery Gerasimov, tiba untuk menyaksikan latihan militer Center-2019 di jarak tembak Donguz dekat Orenburg, Rusia, 20 September 2019. (Foto: AP)

Jakarta, Jurnas.com - Pemerintah Rusia membantah laporan penyelidikan PBB yang menuduh Rusia melakukan kejahatan perang di provinsi Idlib, Suriah.

Juru bicara Dmitry Peskov mengatakan bahwa Komisi Penyelidikan Internasional Independen mengenai Suriah, yang merilis laporannya pada Senin, tidak mengetahui kondisi lapangan di Suriah.

"Jelas bahwa tidak ada komisi yang dapat memperoleh informasi yang dapat dipercaya tentang apa yang terjadi di lapangan," kata Peskov dilansir Middleeastmonitor.

Menurut Preskov, tuduhan tersebut sepihak karena laporan PBB tidak memasukkan informasi tentang kegiatan teroris di daerah tersebut.

"Kami sama sekali tidak menerima tuduhan yang terkandung dalam laporan," ujarnya.

Laporan PBB mencakup periode dari Juli 2019 hingga Februari 2020 di mana, diduga, Rusia melakukan kejahatan perang dengan meluncurkan serangan tanpa pandang bulu di wilayah sipil.

Serangan udara di pasar yang ramai di kota Maarat Al-Numan pada 22 Juli tahun lalu dan sebuah kamp untuk para pengungsi di Hass di Idlib pedesaan pada 16 Agustus dikutip oleh PBB.

TAGS : Pemerintah Rusia Laporan PBB Kejahatan Perang




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :