Minggu, 12/07/2020 08:00 WIB

Louis Farrakhan Kecam Trump Atas Pembunuhan Jenderal Soleimani

Dalam pidatonya, Farrakhan memperingatkan Trump bahwa Washington jatuh karena semua orang memberontak melawan Tuhan.

Pemimpin Bangsa Islam Louis Farrakhan berbicara di Gereja Katolik St. Sabina di Chicago, Illinois, pada 09 Mei 2019. (Foto: AFP)

Washington, Jurnas.com - Pemimpin gerakan Nation of Islam yang bermarkas di Amerika Serikat (AS), Louis Farrakhan mengecam Presiden Donald Trump atas pembunuhan komandan antiteror Iran, Letnan Jenderal Qassem Soleimani.

Dalam pidatonya di konferensi Juruselamat di Detroit, Michigan, Farrakhan mengatakan, Trump sudah membunuh saudaranya, Qassem Soleimani.

Aktivis Afrika-Amerika dan penceramah mengutuk Trump karena membenarkan pembunuhan Jenderal Soleimani dengan alasan ia adalah orang jahat yang sudah membunuh banyak warga AS.

"Orang itu bukan teroris. Dia (Soleimani) adalah saudara laki-laki (rakyat Irak) dari Iran yang berusaha menyingkirkan mereka dari tentara (AS) yang menduduki."

"Tuan Trump, Anda mengatakan bahwa saudara lelaki saya (Soleimani) adalah seorang teroris. Anda dapat memanggil saya seorang teroris besok untuk membenarkan apa yang pemerintah rencanakan terhadap saya dan Bangsa Islam," kata Farrakhan.

"Lihat, pembunuhan adalah modus operandi Anda. Lihat di sini saya sekarang. Anda ingin saya mati. Dan setelah hari ini Anda mungkin ingin mempercepatnya. Saya tidak tahu. "

Farrakhan juga menyerang kehadiran militer AS di Timur Tengah, dengan mengatakan mereka berada di wilayah itu untuk melindungi "negara kecil Anda yang bujang."

"Apa yang kamu lakukan di Irak?" Farrakhan berteriak pada Trump. "(Militer AS) adalah tentara pendudukan di Timur Tengah; tentara di mana-mana; siapa yang mengirim mereka? Melindungi negara kecil Anda yang bujang."

"Kamu pergi ke sana bukan untuk menyelamatkan rakyat Irak. Anda pergi ke sana dan menghabiskan satu triliun dolar untuk menjadikan Irak benteng pertahanan melawan Iran."

Pada 3 Januari, AS membunuh Soleimani, mantan komandan Pasukan Quds dari Pasukan Pengawal Revolusi Islam Iran (IRGC), bersama dengan Abu Mahdi al-Muhandis, wakil kepala Unit Mobilisasi Populer Irak (PMU) ), dan rekan mereka di luar Bandara Internasional Baghdad menggunkan pesawat tak berawak, 

Pembunuhan AS terhadap komandan tertinggi Iran mengirimkan gelombang kejutan di seluruh dunia sementara, pada saat yang sama, menempa persatuan yang lebih besar di wilayah itu terhadap intervensi AS.

Anggota parlemen Irak juga mengambil tindakan dengan suara bulat menyetujui RUU, menuntut penarikan semua pasukan militer asing yang dipimpin oleh Amerika Serikat dari negara itu.

Dalam pidatonya, Farrakhan memperingatkan Trump bahwa Washington jatuh karena semua orang memberontak melawan Tuhan.

"AS sedang jatuh, sedang jatuh. Mengapa Anda jatuh Amerika? Karena kamu sudah menjadi tempat tinggal setan. Sebuah lubang untuk setiap orang yang busuk. Kandang untuk setiap burung yang penuh kebencian. Sudahkah Anda menjadi bangsa iblis?"

"Tuan Trump, bangsa ini telah menjadi tempat tinggal setan. Semua orang memberontak melawan Tuhan.

Pada November, Farrakhan melakukan perjalanan solidaritas ke Iran, di mana ia mengatakan kepada siswa Iran bahwa "Amerika tidak pernah menjadi negara demokrasi." (Press TV)

TAGS : Amerika Serikat Louis Farrakhan Qassem Soleimani Donald Trump




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :