Sabtu, 04/04/2020 12:29 WIB

Virus Corona Tewaskan 210 Warga di Iran

Ribuan orang Iran juga terdampar di dalam dan di luar negara itu karena banyak penerbangan telah dihentikan dari dan ke Iran

Masyarakat Iran (foto: Anfenglish)

Jakarta, Jurnas.com - Setidaknya 210 orang di Iran telah meninggal akibat terjangkit virus corona hingga Jumat (28/02) waktu setempat.

Dilansir Anfenglish, sebagian besar korban berasal dari ibukota, Teheran, dan kota Qom, di mana kasus Covid-19 pertama kali muncul.

Angka itu enam kali lebih tinggi dari angka kematian resmi 34 yang diberikan oleh kementerian kesehatan pada Jumat sebelumnya.

Juru bicara Kementerian Kesehatan Kianoush Jahanpour bersikeras itu transparan dan menuduh BBC menyebarkan kebohongan.

Itu terjadi setelah seorang anggota parlemen untuk Qom menuduh pihak berwenang menutup-nutupi dan AS menyatakan keprihatinan bahwa mereka mungkin tidak berbagi informasi.

"Kami telah menawarkan kepada Republik Islam Iran untuk membantu," ujar Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan kepada sebuah komite kongres di Washington pada hari Jumat.

"Infrastruktur kesehatan mereka tidak kuat dan, sampai saat ini, kesediaan mereka untuk berbagi informasi tentang apa yang sebenarnya terjadi di dalam Iran belum kuat."

Juru bicara kementerian luar negeri Iran Abbas Mousavi menolak tawaran bantuan.

"Klaim untuk membantu Iran menghadapi virus korona oleh sebuah negara yang telah memberlakukan tekanan luas terhadap bangsa Iran melalui terorisme ekonominya dan bahkan telah memblokir cara untuk membeli peralatan medis dan obat-obatan adalah konyol dan permainan psikologis-psikologis," katanya.

Menurut BBC, ada kekhawatiran di Iran bahwa pemerintah, tidak yakin bagaimana menangani wabah itu, sedang menutupi tingkat penyebaran penyakit virus corona.

Sekarang, penghitungan angka yang dilaporkan oleh sumber BBC Persia di beberapa rumah sakit menunjukkan setidaknya 210 orang telah meninggal di seluruh negeri pada Kamis malam.

Jumlah kematian tertinggi dikatakan di Teheran, di mana jumlah pejabat yang sangat tinggi dilaporkan memiliki hasil positif untuk Covid-19, termasuk wakil presiden, wakil menteri, dan setidaknya dua anggota parlemen.

Sholat Jumat di Teheran dan 22 kota lainnya dibatalkan, dan sekolah serta universitas ditutup.

Ribuan orang Iran juga terdampar di dalam dan di luar negara itu karena banyak penerbangan telah dihentikan dari dan ke Iran.

Pada tengah hari pada Jumat, kementerian kesehatan Iran melaporkan delapan kematian baru yang terkait dengan Covid-19, meningkatkan jumlah resmi menjadi 34.

Ia juga mengatakan 143 kasus baru telah terdeteksi, sehingga total menjadi 388.

Wakil Presiden untuk Urusan Wanita dan Keluarga, Masoumeh Ebtekar, dan Wakil Menteri Kesehatan Iraj Harirchi adalah beberapa pejabat senior yang telah terinfeksi.

TAGS : Virus Corona Warga Iran




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :