Senin, 06/04/2020 22:01 WIB

Pasukan AS Bahas Ancaman Iran terhadap Arab Saudi

Sekitar 2.500 tentara kini berbasis di Pangkalan Udara Pangeran Sultan setelah AS memutuskan untuk mengembalikan kehadiran militer besar ke Kerajaan musim panas lalu setelah hampir 17 tahun.

Jenderal Kelautan Frank McKenzie, komandan tinggi Amerika Serikat (AS) untuk Timur Tengah, mengunjungi Pangkalan Udara Pangeran Sultan bulan lalu. (Foto: AP)

Riyadh, Jurnas.com -  Perwira -decoration:none;color:red;font-weight:bold">Amerika Serikat (AS) yang dikerahkan di sebuah pangkalan di -decoration:none;color:red;font-weight:bold">Arab Saudi sudah berbicara tentang ancaman baru yang ditimbulkan Iran terhadap Kerajaan dan wilayah secara keseluruhan.

Sekitar 2.500 tentara kini berbasis di Pangkalan Udara Pangeran Sultan setelah AS memutuskan untuk mengembalikan kehadiran militer besar ke Kerajaan musim panas lalu setelah hampir 17 tahun.

Wall Street Journal (WSJ) melaporkan, pangkalan itu, sebelah tenggara Riyadh, menempatkan jet-jet tempur F-15 yang menerbangkan misi melawan Daesh atas Irak dan Suriah dan baterai rudal Patriot, untuk membantu mempertahankan diri dari serangan Teheran.

"Kami menghadapi musuh yang berpikir yang memainkan konflik regional nyata untuk disimpan, dan mereka sangat baik," kata Jenderal John Walker, komandan Sayap Ekspedisi Udara ke-378 di pangkalan itu.

Sejumlah serangan di wilayah itu tahun lalu ditenggarai dilakukan Iran, termasuk serangan rudal dan drone secara simultan pada dua instalasi minyak utama Saudi pada September.

WSJ mengatakan, pejabat pertahanan AS mengatakan mereka telah menopang pertahanan udara sejak serangan yang menghentikan sementara 5 persen pasokan minyak global

"Terlepas dari seberapa murah drone itu mungkin, dampak dari kerusakan drone dapat menyebabkan lebih besar dari apa yang kita anggap hemat biaya atau tidak dalam hal sistem rudal Patriot," Letnan Kolonel Tom Noble, yang memimpin batalion pertahanan udara di pangkalan itu berkata.

Fasilitas di pangkalan terus berkembang dengan jalan baru yang melayani wilayah AS. Tenda diganti dengan trailer dan pelindung keamanan di sekeliling pangkalan juga sudah dibangun.

Lebih dari setengah juta pasukan Amerika dikirim ke -decoration:none;color:red;font-weight:bold">Arab Saudi setelah invasi Saddam Hussein ke Kuwait pada tahun 1990. AS menarik sebagian besar pasukannya dari Kerajaan setelah invasi pimpinan AS ke Irak pada tahun 2003.

Pekan lalu, Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo mengunjungi pasukan AS di pangkalan itu setelah melakukan pembicaraan dengan Raja Salman.

TAGS : Arab Saudi Ancaman Iran Amerika Serikat -




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :