Senin, 30/03/2020 04:46 WIB

AS Izinkan Bantuan Kemanusiaan ke Iran

Perdagangan Kemanusiaan Swiss (SHTA) beroperasi penuh, yang berarti perusahaan tersebut sudah dapat mengirim makanan, obat-obatan dan pasokan penting lainnya ke Iran.

Gedung Departemen Keuangan Amerika Serikat (AS) di Washington, DC. (Foto: AFP)

Washington, Jurnas.com - Pemerintah Amerika Serikat (AS) mengeluarkan lisensi untuk mengizinkan beberapa transaksi perdagangan kemanusiaan dilakukan dengan bank sentral Iran yang terkena sanksi.

Departemen Keuangan AS mengumumkan, hubungan eksternal Perjanjian Perdagangan Kemanusiaan Swiss (SHTA) beroperasi penuh, yang berarti perusahaan tersebut sudah dapat mengirim makanan, obat-obatan dan pasokan penting lainnya ke Iran.

"Ini akan membantu memastikan bahwa barang-barang kemanusiaan terus menjangkau orang-orang Iran," kata Sekretaris Steven Mnuchin dalam sebuah pernyataan pada Kamis (27/2).

"Kami berterima kasih kepada rekan-rekan Swiss kami atas upaya berdedikasi mereka dalam membangun SHTA dan kami berharap untuk kolaborasi berkelanjutan kami," sambungnya.

Keputusan ini terjadi setelah Perwakilan Khusus AS untuk Iran Brian Hook mengatakan pekan lalu bahwa perusahaan makanan dan obat-obatan sangat tertarik menggunakan SHTA.

SHTA memulai operasi percobaan bulan lalu ketika Novartis, sebuah perusahaan perawatan kesehatan global yang berbasis di Swiss, memasok Iran dengan obat-obatan kanker senilai 2,3 juta euro dan obat-obatan yang diperlukan untuk transplantasi organ.

SHTA bertujuan memastikan bahwa eksportir dan perusahaan perdagangan yang berbasis di Swiss di sektor makanan, farmasi, dan medis memiliki akses ke saluran pembayaran yang aman dengan bank Swiss, yang menjamin pembayaran ekspor mereka ke Iran.

Meskipun makanan, obat-obatan, dan pasokan kemanusiaan lainnya dibebaskan dari sanksi yang diberlakukan Washington, tindakan AS menghalangi beberapa bank asing untuk melakukan bisnis dengan Iran, termasuk kesepakatan kemanusiaan.

Pada tahun 2018, Presiden AS, Donald Trump menarik Washington dari kesepakatan internasional 2015, yang dikenal sebagai Rencana Aksi Bersama Komprehensif (JCPOA), dicapai antara Iran dan Grup 5 + 1 - AS, Inggris, Rusia, China, Prancis, dan Jerman.

AS kemudian mengembalikan sanksi terhadap Iran yang bertentangan dengan sifat multilateral perjanjian dan fakta bahwa perjanjian tersebut sudah diratifikasi Dewan Keamanan PBB.

Washington kemudian mulai memaksa pihak lain untuk mengikuti garis sanksi. Tiga penandatangan Eropa untuk JCPOA, Inggris, Perancis dan Jerman sudah menghentikan transaksi mereka dengan Republik Islam, tunduk di bawah tekanan.

Pada akhir Januari 2019, ketiga negara meluncurkan mekanisme yang dimaksudkan untuk menjaga hubungan dagang mereka dengan Teheran dalam menghadapi sanksi keras AS.

TAGS : Sanksi Amerika Serikat Donald Trump Kesepakatan Nuklir Perjanjian Perdagangan Kemanusiaan Swiss




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :