Selasa, 07/04/2020 14:49 WIB

Duterte Bilang Filipina Dapat Bertahan Hidup tanpa Bantuan AS

Duterte sering mengutuk kebijakan luar negeri dan militer AS. Kemudian sisi lain, Ia memuji China dan Rusia sejak menjabat pada pertengahan 2016 untuk masa jabatan enam tahun.

Presiden Filipina, Rodrigo Duterte menunjukkan dokumen selama konferensi pers di Istana Malacanang di Manila pada 19 November 2019. (Foto: AFP)

Manila, Jurnas.com - Presiden Filipina, Rodrigo Duterte mengatakan negaranya dapat memerangi pemberontak dan bertahan sebagai negara tanpa bantuan militer Amerika Serikat (AS). Hal itu disampaikan setelah mengakhiri pakta keamanan antara pasukan Filipina dan militer AS.

Duterte juga mengatakan komitmen atas keputusan yang dibuat pada awal masa kepresidenannya, tidak akan melakukan perjalanan ke AS. Keputusan itu dibuat  setelah Presiden Barack Obama mengkritik tindakan keras anti narkoba yang mematikan itu.

"Apakah kita membutuhkan AS untuk bertahan hidup sebagai suatu bangsa? Apakah kita memerlukan kekuatan AS  melawan pemberontakan kita di sini dan para teroris di selatan dan mengendalikan narkoba?" tanya Duterte dalam pidatonya pada Rabu (26/2).

Petanyaan itu disambut militer dan polisi Filipina, "Pak, kami bisa melakukannya," katanya.

"Jika kami tidak bisa melakukannya, kami tidak punya urusan menjadi republik," kata Duterte. "Anda mungkin juga memilih. Kita bisa menjadi wilayah AS atau kita bisa menjadi provinsi Ccina."

Duterte sering mengutuk kebijakan luar negeri dan militer AS. Kemudian sisi lain, Ia memuji China dan Rusia sejak menjabat pada pertengahan 2016 untuk masa jabatan enam tahun.

Presiden AS Donald Trump mengundang Duterte untuk bergabung dalam pertemuan puncak yang akan diadakan bagi para pemimpin Asosiasi Bangsa Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) bulan depan di Las Vegas, Nevada.

Meskipun Duterte memiliki hubungan yang lebih baik dengan Trump daripada dengan Obama, pernyataan terakhirnya mendukung pernyataan sebelumnya oleh juru bicaranya bahwa Duterte tidak akan menghadiri pertemuan ASEAN di Las Vegas.

Duterte mengumumkan pada 11 Februari, akan mengakhiri Perjanjian Pasukan Kunjungan, perjanjian dua dekade yang memungkinkan pasukan AS untuk melatih dalam jumlah besar di Filipina, ancaman paling serius di bawah Duterte terhadap perjanjian bilateral.

Kesepakatan itu juga memungkinkan masuk dan tinggal sementara pasukan Amerika bersama dengan kapal perang dan pesawat AS untuk pelatihan bersama dengan pasukan Filipina. Kesepakan ini berakhir setelah 180 hari kecuali jika kedua pihak setuju  mempertahankan VFA, yang mulai berlaku pada 1999.

VFA menetapkan negara mana yang memiliki yurisdiksi atas pasukan AS, masalah sensitif di bekas jajahan Amerika. Tentara AS dituduh melakukan kejahatan saat ditempatkan di Filipina.

Duterte mengancam akan mengakhiri perjanjian tersebut setelah Washington dilaporkan membatalkan visa Senator Filipina AS Ronald dela Rosa, yang dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia ketika menegakkan kampanye anti narkoba berdarah presiden selama masa jabatannya sebagai kepala polisi nasional dari 2016 hingga 2018.

Ribuan tersangka yang sebagian besar miskin diduga telah dibunuh di bawah kampanye Duterte melawan narkoba. Polisi negara membantah tuduhan itu, bersikeras bahwa pembunuhan itu untuk membela diri. (Press TV)

TAGS : Rodrigo Duterte Amerika Serikat Perang Narkoba Pakta Keamanan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :