Kamis, 13/08/2020 09:13 WIB

Iran Siap Produksi Kit Pengujian Virus Corona Secara Massal

Virus yang bernama COVID-19 pertama kali muncul di Cina akhir tahun lalu dan sekarang menyebar di Eropa dan di seluruh Timur Tengah, memicu kekhawatiran pandemi global.

Seorang medis di alat pelindung terlihat bekerja di Rumah Sakit Masih Daneshvari, di mana pasien virus corona sedang dirawat, di Teheran, Iran. (Foto oleh khabaronline.ir)

Teheran, Jurnas.com - Presiden Hassan Rouhani mengatakan kit pengujian virus korona yang dikembangkan oleh para ahli Iran sedang menjalani tes akhir dan akan memasuki tahap produksi massal dalam waktu dekat.

"Semua tes awal pada paket itu terbukti positif dan kredibel. Peralatan akan menjalani pemeriksaan akhir selama beberapa hari ke depan.," kata Rouhani pada pertemuan kabinet di Teheran pada Rabu (26/2).

"Singkatnya, kita akan dapat membuat ratusan ribu dan bahkan jutaan kit ini, dan menempatkannya di pembuangan semua rumah sakit negara," katanya, mencatat bahwa paket tersebut akan memungkinkan petugas medis untuk dengan mudah mendiagnosis kasus baru.

Virus yang bernama COVID-19 pertama kali muncul di Cina akhir tahun lalu dan sekarang menyebar di Eropa dan di seluruh Timur Tengah, memicu kekhawatiran pandemi global.

Wabah ini telah menewaskan lebih dari 2.600 orang dan menginfeksi lebih dari 77.000 lainnya di China. Tetapi situasi telah memburuk di tempat lain dengan hampir 2.700 kasus lain dan lebih dari 40 kematian secara global.

Di Iran, virus itu muncul di kota Qom. Secara keseluruhan, penyebaran itu telah merenggut 19 nyawa dan menginfeksi sebanyak 139 lainnya, menurut angka yang dirilis Kepala Hubungan Masyarakat dan Pusat Informasi dari Kementerian Kesehatan Iran,Kianoush Jahanpour.

Rouhani memperingatkan terhadap pernyataan yang terlalu rendah atau terlalu berlebihan tentang besarnya masalah di Iran dan mengesampingkan kemungkinan adanya penutupan.

"Tidak akan ada kuncian lingkungan atau kota. Hanya orang yang menunjukkan gejala awal virus yang akan dikarantina," katanya.

Rouhani merujuk pada Satuan Tugas Nasional untuk Memerangi Coronavirus, yang telah dibentuk atas perintahnya, sebagai satu-satunya entitas yang dapat diandalkan untuk arahan dan statistik pencegahan.

Ia mengatakan, yang menuntut lebih banyak perhatian daripada virus corona itu sendiri adalah virus ketakutan, kecemasan, ambivalensi, dan ketidakpercayaan di antara warga yang harus ditangani dengan baik karena dapat menyebabkan masalah lain jika tidak ditangi.

Menyinggung upaya Amerika Serikat (AS), selama dua tahun terakhir, untuk menghentikan kegiatan ekonomi dan produktivitas di dalam Iran, Rouhani memperingatkan bahwa virus corona tidak boleh berubah menjadi senjata di tangan musuh untuk mencapai tujuan tersebut.

Sebagai contoh, ia merujuk pada pernyataan yang dibuat pada hari Selasa oleh Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, yang menuduh Beijing dan Teheran menyensor informasi tentang wabah dan menempatkan seluruh dunia pada risiko yang lebih besar.

"Mereka sendiri menderita coronavirus di sana. Mereka sendiri kehilangan 16.000 orang karena flu, tetapi tidak membuat referensi untuk itu," kata Rouhani. (Press TV)

TAGS : Sanksi Amerika Serikat Hassan Rouhani Virus Corona




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :