Sabtu, 28/03/2020 21:48 WIB

Iran Berharap Uni Eropa Menentang Tindakan Ilegal Washington

Rouhani mengajak semua negara yang terkena dampak perkembangan di Teluk Persia untuk bergabung dengan inisiatif negara itu untuk keamanan kawasan strategis.

Presiden Iran, Hassan Rouhani berpidato di pertemuan para gubernur dan kepala pemerintah provinsi di Teheran pada 27 Januari 2020. (Foto: president.ir)

Teheran, Jurnas.com - Presiden Iran, Hassan Rouhani mengatakan, Teheran berharap Uni Eropa menentang langkah-langkah ilegal yang diambil Amerika Serikat (AS) terhadap Iran dan mengabaikan kebijakan tekanan Washington untuk meningkatkan hubungan Eropa dengan Teheran.

"Uni Eropa diperkirakan akan berdiri teguh dalam menghadapi langkah-langkah ilegal yang diambil oleh AS," kata Rouhani dalam pertemuan dengan Menteri Luar Negeri Austria, Alexander Schallenberg di Teheran, Minggu (23/2).

"Seperti halnya virus korona, ketakutan yang diilhami oleh sanksi AS lebih dari yang seharusnya mereka dapatkan," sambungnya..

Menunjuk sanksi ekonomi AS terhadap negara Iran, yang juga termasuk obat-obatan dan makanan, Rouhani menambahkan, "Menerapkan sanksi semacam itu adalah tindakan teror dan kami berharap Uni Eropa untuk memenuhi tugas kemanusiaan dalam hal ini."

Ia mengatakan, inisiatif Iran untuk keamanan regional, yang dikenal sebagai Hormuz Peace Endeavour (HOPE), bertujuan untuk menciptakan perdamaian di kawasan itu. "Semua masalah di wilayah kami berakar pada campur tangan Washington yang tidak sesuai dan ilegal dalam masalah-masalah regional," katanya.

Dalam pidatonya di sesi ke 74 Majelis Umum PBB pada 25 September, Rouhani mengajak semua negara yang terkena dampak perkembangan di Teluk Persia untuk bergabung dengan inisiatif negara itu untuk keamanan kawasan strategis.

Ia mengatakan bahwa HOPE bertujuan untuk mempromosikan perdamaian, stabilitas, kemajuan dan kemakmuran negara-negara pesisir dan membantu mencapai saling pengertian dan membangun hubungan yang damai dan ramah di antara mereka.

Di tempat lain dalam sambutannya, Rouhani menekankan bahwa perjanjian nuklir 2015 yang penting, yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA), tidak hanya milik Iran, Eropa atau kelompok negara P5 + 1 (AS, Inggris, Perancis, Rusia, Cina, dan Jerman) dengan siapa Iran menyetujui perjanjian itu, karena Iran dapat memainkan peran yang menentukan dalam meningkatkan perdamaian dan keamanan dalam skala global.

"Kami masih percaya bahwa kami dapat melestarikan JCPOA," kata Rouhani

Presiden AS Donald Trump, seorang kritikus keras terhadap kesepakatan bersejarah itu, secara sepihak menarik Washington keluar dari JCPOA pada Mei 2018, dan mengeluarkan sanksi "terberat" terhadap Republik Islam yang menentang kritik global dalam upaya mencekik perdagangan minyak Iran.

Menanggapi langkah sepihak itu, Teheran sejauh ini mengingkari komitmen nuklirnya empat kali sesuai dengan Pasal 26 dan 36 JCPOA, tetapi menekankan bahwa tindakan pembalasannya akan dapat dibalik begitu Eropa menemukan cara praktis melindungi satu sama lain perdagangan dari sanksi AS.

Teheran khususnya kecewa dengan kegagalan tiga penandatangan Eropa untuk JCPOA (Inggris, Prancis dan Jerman) untuk melindungi kepentingan bisnisnya di bawah kesepakatan setelah penarikan.

TAGS : Sanksi Amerika Serikat Presiden Iran Hassan Rouhani Uni Eropa Menteri Luar Negeri Austria Alexand




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :