Sabtu, 28/03/2020 16:19 WIB

Iran Masuk Daftar Hitam FATF, Pengamat: Alasan Politik

AS melancarkan perang terhadap kedua negara dengan cara lain (terorisme ekonomi), menginginkan kemerdekaan kedaulatan mereka dihilangkan.

Bendera kebangsaan Iran. (Foto: Leonhard Foeger/Reuters)

Washington, Jurnas.com - Penulis dan komentator politik Amerika Serikat (AS), Stephen Lendman mengatakan, keputusan Badan pengawas pencucian uang global (FATF) memasukkan Iran ke dalam daftar hitam semata-mata karena alasan politik.

FATF yang beranggotakan 39 negara yang berpusat di Paris itu memasukkan iran ke dalam daftar hitam dengan alasan negara itu gagal mengambil tindakan terhadap pencucian uang dan pendanaan kelompok teroris. Korea Utara sudah lebih dahulu masuk daftar tersebut

Dalam sebuah wawancara email dengan Press TV, Lendman mengatakan, daftar hitam Iran dan Korea Utara semata-mata karena alasan politik, AS melancarkan perang terhadap kedua negara dengan cara lain (terorisme ekonomi), menginginkan kemerdekaan kedaulatan mereka dihilangkan.

"Ada lagi kerutan dengan Korea Utara. China adalah sekutu yang paling bisa diandalkan. Kedua negara memiliki perbatasan bersama. AS akan menyukai cara untuk mengisolasi China secara regional dengan menjadikan negara-negara Indo / Pasifik sebagai negara klien, termasuk Korea Utara," tambahnya.

Ia mengatakan, strategi yang sama sedang bermain melawan Iran, ingin negara itu terisolasi, alasan utama untuk berperang di Suriah untuk menghilangkan sekutu Iran dan negara saingan Israel di kawasan itu.

"Strategi AS pasca-9/11 gagal, kehilangan semua perang yang dilancarkannya, melanjutkan penurunannya di panggung global sementara China, Rusia, India, Iran, dan negara-negara lain yang saya yakini akan memperoleh jangka panjang yang signifikan," katanya.

"Pada saat yang sama, saya melihat tidak ada akhir dari perang agresi AS terhadap negara-negara non-intelijen yang mengancam siapa pun yang tidak dikontrol AS, menginginkan rezim boneka pro-Barat menggantikan kemerdekaan kedaulatan mereka," sambungnya.

"Ini adalah strategi yang kalah, bukan yang menang, ditunjukkan oleh perang yang hilang dari melawan Korea Utara di awal 1950-an hingga saat ini. Tak terhitung triliunan dolar dicurahkan ke dalam lubang hitam pemborosan, penipuan dan penyalahgunaan - satu perkiraan lebih dari $ 20 triliun sejak pertengahan 1990-an saja," tambahnya.

Ia melanjutkan dengan mengatakan, pada 2017, studi Universitas Negeri Michigan menemukan USD21 triliun dalam pengeluaran tidak sah oleh Pentagon dan HUD (Perumahan dan Pembangunan Perkotaan) dari 1998 - 2015.

"Pentagon, CIA, NSA, dan agen serta departemen AS lainnya beroperasi secara tidak bertanggung jawab. Penasihat ekonomi Richard Nixon di awal 1970-an, Herb Stein, dengan bijak mengatakan apa yang tidak bisa berlangsung selamanya tidak akan terjadi," katanya.

"Perang AS pasca-9/11 dilancarkan untuk membalikkan penurunannya yang telah berlangsung sejak kekalahannya di Asia Tenggara. Semakin banyak perang, upah AS, panas, dan dengan cara lain, semakin jauh penurunannya yang akan datang abad ini," katanya lagi.

"AS adalah musuh terburuknya sendiri. Kecerobohan dan kekejamannya memajukan penurunannya sendiri. Hanya masalah kapan dan bagaimana," pungkasnya.

TAGS : Amerika Serikat Stephen Lendman Gugus Tugas Aksi Keuangan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :