Sabtu, 11/04/2020 01:29 WIB

Tampung Pengungsi, PBB Acungi Jempol Iran dan Pakistan

Kedunya memuji Republik Islam Iran karena mengambil berbagai inisiatif untuk meningkatkan kualitas hidup para pengungsi Afghanistan dengan sumber dayanya sendiri meskipun ada tekanan ekonomi.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menyampaikan pidato selama Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss. Pada hari Jumat, ia mengumumkan UEA akan menjadi tuan rumah pertemuan persiapan menjelang KTT Iklim PBB

Islamabad, Jurnas.com - Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres dan Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi, Filippo Grandi memuji Iran dan Pakistan karena menampung jutaan pengungsi Afghanistan meskipun kurang dukungan dari komunitas internasional.

Hal itu disampaikan Guterres dan Grandi dalam berpidatonya pada KTT Pengungsi yang berjudul "40 Tahun Menjadi Pengungsi Pengungsi Afganistan" di Islamabad, Senin (17/2). 

Kedunya memuji Republik Islam Iran karena mengambil berbagai inisiatif untuk meningkatkan kualitas hidup para pengungsi Afghanistan dengan sumber dayanya sendiri meskipun ada tekanan ekonomi.

"Orang Afghanistan sekarang merupakan kelompok kedatangan terbesar di Eropa, melebihi untuk pertama kali kedatangan dari Suriah," kata Guterres, menyatakan penyesalannya bahwa kembali ke Afghanistan telah mencapai titik terendah dalam sejarah.

"Afghanistan dan rakyatnya tidak dapat diabaikan. Sekarang adalah waktunya bagi komunitas internasional untuk bertindak dan memberikan," katanya.

Grandi juga memuji keramahtamahan Iran dan Pakistan, dengan mengatakan, "Inilah yang ingin kita tandai hari ini: belas kasih, keramahtamahan, solidaritas rakyat negara-negara tuan rumah."

Iran menghabiskan USD8 miliar untuk para migran Afghanistan setiap tahun di berbagai sektor, dan telah berulang kali mengeluh bahwa negara-negara yang menyebabkan pemindahan warga Afghanistan harus menerima tanggung jawab dan membantu menutupi biayanya.

Tahun lalu, Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan Teheran tidak mampu membayar biaya yang besar untuk mengatasi masalah pengungsi. Ia mengatakan sanksi Amerika Serikat (AS) melumpuhkan Iran membayar miliaran dolar untuk biaya yang diperlukan.

Ia mengancam pihak-pihak dalam Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA) bahwa Iran harus menghentikan kerja sama dalam mencegah masuknya pengungsi jika pihak-pihak lain diam dan hanya mencari keuntungan dari perjanjian nuklir.

Menurut para pejabat, sekitar 500.000 siswa asing mendaftar di sekitar 28.000 sekolah di seluruh negeri tahun lalu, kebanyakan dari mereka adalah imigran Afghanistan.

Empat dekade perang dan konflik telah menghasilkan lebih dari 2,6 juta pengungsi terdaftar Afghanistan, dengan 1,4 juta tinggal di Pakistan, dan lebih dari 950.000 tinggal di Iran pada 2016, menurut Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi. (Press TV)

TAGS : Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :