Sabtu, 04/04/2020 06:31 WIB

Assad Optimistis Aleppo Akan Kuat Kembali

Pasukan Suriah yang didukung oleh kekuatan udara Rusia telah mengambil kendali atas sebagian besar Aleppo, merebut sekitar 30 desa hanya dalam satu hari Minggu

Presiden Suriah Bashar Assad (Foto: Financial Tribune)

Jakarta, Jurnas.com - Presiden Suriah Bashar al-Assad mengatakan, kota Aleppo-pusat ekonomi provinsi Aleppo-akan kembali lebih kuat dari sebelumnya, setelah pasukan Suriah mengambil kembali kendali penuh dari para pejuang pemberontak.

Dalam pidatonya Senin (17/02), Assad mengatakan militer tidak akan menyerah sampai mencapai kemenangan total cepat atau lambat.

"Pembebasan ini tidak berarti akhir perang, dan tidak berarti akhir dari skema, bukan akhir dari terorisme atau penyerahan musuh. Itu berarti bahwa kita menggosok hidung mereka di tanah sebagai awal untuk kemenangan penuh," katanya dilansir Voa.

Assad mengatakan perjuangan untuk membebaskan Aleppo bersama dengan provinsi Idlib yang dikuasai pemberontak akan terus berlanjut.

Turki telah mengirim pasukan dan peralatan ke Idlib untuk mencoba menahan kemajuan militer Suriah, sementara para diplomat Turki berada di Moskow untuk melakukan pembicaraan dengan Rusia, sekutu terbesar Assad.

Sebuah pernyataan dari Kementerian Luar Negeri Turki Senin menekankan perlunya untuk segera mengurangi ketegangan di lapangan dan untuk mencegah kerusakan lebih lanjut dari situasi kemanusiaan.

Pasukan Suriah yang didukung oleh kekuatan udara Rusia telah mengambil kendali atas sebagian besar Aleppo, merebut sekitar 30 desa hanya dalam satu hari Minggu. Kota Aleppo telah menjadi sasaran tembakan roket pemberontak yang konstan.

Kepala kemanusiaan PBB Mark Lowcock mengatakan pertempuran di Suriah barat laut, termasuk Idlib, telah mencapai tingkat yang mengerikan, dengan sekitar 900.000 warga sipil terpaksa meninggalkan rumah mereka sejak awal Desember.

"Kisah horor kemanusiaan terbesar abad ke-21 hanya akan dihindari jika anggota Dewan Keamanan dan mereka yang berpengaruh mengatasi kepentingan individu dan menempatkan kepentingan kolektif dalam kemanusiaan," kata Lowcock.

Para pejabat AS mengutuk serangan pemerintah Suriah terhadap Idlib, yang menyatakan dukungan Washington bagi Turki setelah pasukannya diserang oleh pasukan Suriah.

"Amerika Serikat sekali lagi mengutuk serangan yang terus-menerus, tidak dapat dibenarkan, dan kejam terhadap rakyat Idlib," Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan dalam sebuah pernyataan baru-baru ini.

"Kami mendukung sekutu NATO kami Turki setelah serangan itu, yang mengakibatkan kematian beberapa personel Turki yang bertugas di pos pengamatan yang digunakan untuk koordinasi dan de-eskalasi, dan sepenuhnya mendukung tindakan pertahanan diri Turki yang dibenarkan sebagai tanggapan," Pompeo menambahkan.

 

TAGS : Presiden Suriah Bashar al-Assad Kota Aleppo




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :