Kamis, 13/08/2020 09:23 WIB

Dukungan Mengalir ke Tiongkok dari Seluruh Dunia

Yokohama, Jepang, kota saudara pertama Shanghai, mengirim 10.000 masker wajah dari cadangan bencana alamnya

Bendera Republik Rakyat Tiongkok

Jakarta, Jurnas.com - Sejumlah negara di seluruh dunia mengirimkan pesan solidaritas dan menyumbangkan baik uang maupun pasokan medis ke Shanghai dan bagian lain dari China untuk memerangi epidemi virus corona.

Dilansir Shanghidaily, Pemerintah Korea Selatan mengirim surat dukungan bulan lalu, yang pertama tiba dari negara asing, dan 10.000 masker wajah sedang dalam perjalanan.

Walikota Busan, Korea Selatan, salah satu kota saudara Shanghai, mengirim video yang mendukung bersama dengan ribuan topeng, kacamata, pakaian pelindung dan sarung tangan medis.

Pemerintah Provinsi Jeju-do, Kora, menyumbangkan 25.000 topeng. Banyak kota dan prefektur Jepang juga ikut bergabung.

Yokohama, Jepang, kota saudara pertama Shanghai, mengirim 10.000 masker wajah dari cadangan bencana alamnya.

Dalam sepucuk surat kepada Shanghai, walikota Yokohama mengatakan, “Sebagai tetangga China dan kota kembar Shanghai, Yokohama ingin memberikan dukungan dalam perjuangan Anda melawan epidemi. Jika Shanghai membutuhkan hal-hal lain, silakan hubungi kami. "

Prefektur Osaka Jepang dan kota Osaka, juga kota kembar, telah mengirim surat harapan untuk kesehatan dan keselamatan rakyat Tiongkok. Prefektur Osaka menyumbangkan 5.000 pakaian pelindung dan akan memberikan sumbangan lebih lanjut jika perlu. Kota Hirakata di Jepang menyumbangkan 21.000 topeng.

Prefektur Nagasaki Jepang, kota kembar dari banyak provinsi dan kota di China, dan ibukotanya, Nagasaki, telah bersama-sama menyumbangkan 100.000 masker bedah dan 40.000 pakaian pelindung, kacamata dan barang-barang lainnya ke Shanghai dan tempat-tempat di provinsi Fujian, Hubei, dan Guangdong.

Kota Omura menyumbangkan 15.000 topeng. Sementara itu, Universitas Prefektur Nagasaki menyumbangkan 15.000 topeng ke Universitas Hubei, Kota Sasebo menyumbangkan 2.000 topeng ke Shenyang dan Xiamen.

Para direktur kantor urusan internasional di Los Angeles, Chicago dan Houston, tiga kota saudara Shanghai di Shanghai, semuanya menjangkau dengan pesan-pesan yang mendukung.

Orang China dan Cina-Amerika di kota-kota itu telah menyumbangkan lebih dari US $ 500.000 pasokan medis ke Shanghai dan Wuhan, dan terus mengumpulkan dana untuk membeli persediaan.

Organisasi di negara bagian Utah menyumbangkan 22.000 masker bedah, 870 pasang kacamata dan 6.500 pakaian pelindung.

Di Eropa, kota-kota seperti Salzburg, Austria dan organisasi seperti China Partnership di Liverpool telah menyumbangkan uang dan pasokan medis pelindung untuk staf medis di Provinsi Hubei.

Alderman William Russell, Wali Kota Lord of London, dan Catherine McGuinness, Ketua Kebijakan dan Sumber Daya Kota London, keduanya menyatakan dukungan untuk Shanghai.

Spain, ibukota Republik Trinidad dan Tobago di Hindia Barat, menyumbangkan 10.000 topeng, yang diserahkan oleh walikota, Joel Martinez, kepada duta besar China, Song Yumin, awal pekan ini.

"Orang-orang Trinidad dan Tobago berdiri dalam solidaritas dengan orang-orang Shanghai dan seluruh Cina," kata Martinez.

Jumlah kematian akibat virus corona baru meningkat signifikan. Hingga Minggu (16/2), total korban tewas mencapai 1.669 orang.

Mengutip data di worldometer jumlah orang terinfeksi virus mematikan ini masih terus meningkat. Data terakhir menyebut korban terinfeksi sudah mencapai 69.276 orang.

Selain korban tewas dan infeksi, jumlah korban sembuh juga sedikit mengalami peningkatan dari sehari sebelumnya menjadi 9.777 orang.

Korban tewas maupun sembuh berpeluang masih akan bertambah, mengingat saat ini terdapat 11.299 orang (20 persen) dalam fase kritis, dan 46.531 orang (80 persen) dalam kondisi ringan.

TAGS : Virus Corona Pemerintah China Tiongkok




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :