Sabtu, 04/04/2020 07:14 WIB

Turis China Pertama Tewas di Eropa Akibat Virus Corona

Dalam kasus Prancis, pria berdarah China itu meninggal di rumah sakit Bichat, Paris karena terinfeksi paru-paru yang disebabkan virus yang mirip flu.

Ilustrasi virus corona (Foto: Lizabeth Menzies/AFP)

Paris, Jurnas.com - Seorang turis China berusia 80 tahun yang terinfeksi virus corona meninggal di Prancis. Itu merupakan kematian pertama di Eropa dan keempat di luar daratan China.

Wabah itu, yang diduga berasal dari pasar satwa liar di provinsi Hubei, China Tengah menjadi tantangan Partai Komunis China yang berkuasa untuk menghentikan penyebarannya, sementara pada saat yang sama meminimalkan kerusakan pada ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Angka terbaru Beijing pada Sabtu (15/2) menunjukkan 66.492 orang yang terinfeksi dan 1.523 orang tewas, sebagian besar di Hubei. Di luar daratan China ada sekitar 500 kasus di sekitar puluhan negara empat kematian di Jepang, Hong Kong, Filipina, dan Prancis.

Dalam kasus Prancis, pria berdarah China itu meninggal di rumah sakit Bichat, Paris karena terinfeksi paru-paru yang disebabkan virus yang mirip flu.

"Kita harus menyiapkan sistem kesehatan kita untuk menghadapi kemungkinan pandemi penyebaran virus, dan oleh karena itu penyebaran virus di seluruh Prancis," kata Menteri Kesehatan Prancis, Agnes Buzyn, Sabtu (15/2).

 Ahli epidemiologi matematika di Universitas Oxford Inggris, Robin Thompson, mengatakan, hampir 50 kasus di Eropa, kematian tidak mengejutkan. "Namun, hal yang paling penting untuk ditunjukkan adalah masih belum ada penularan dari orang ke orang di Eropa," tambahnya.

Setelah liburan Tahun Baru Imlek yang diperpanjang, China harus segera kembali bekerja. Tetapi beberapa kota tetap terkunci, jalan-jalan sepi, karyawan gelisah, dan larangan bepergian serta pesanan karantina diberlakukan di seluruh negeri.

Mereka yang kembali ke Beijing sejak liburan diperintahkan untuk menjalani karantina sendiri selama 14 hari untuk mencegah penyebaran virus. Banyak pabrik belum beroperasi, mengganggu rantai pasokan, mulai dari pembuat smartphone hingga produsen mobil.

Sementara ada beberapa harapan yang diungkapkan minggu ini bahwa penyakit ini mungkin memuncak di China, jumlahnya terus meningkat dan tren sulit untuk dilihat, terutama setelah reklasifikasi yang memperluas definisi kasus.

Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan tidak mungkin untuk mengatakan di mana epidemi akan menyebar.

"Kami prihatin dengan terus meningkatnya jumlah kasus di China," kata Tedros pada Konferensi Keamanan Munich di Jerman. "Kami prihatin dengan kurangnya urgensi dalam mendanai respon dari komunitas internasional.

"Yang terpenting, kami khawatir tentang potensi kerusakan yang dapat ditimbulkan oleh virus ini di negara-negara dengan sistem kesehatan yang lebih lemah," tambahnya.

TAGS : Virus Corona Perusahaan China Kota Wuhan Uni Eropa




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :