Kamis, 09/04/2020 18:50 WIB

Perkuat Negara, Iran Bekali Anak Muda Tekad dan Wawasan

Untuk menjadi teguh membutuhkan pengetahuan tentang Ahl al-Bayt untuk menuntun masyarakat, lembaga Islam dan Muslim.

Pemimpin Revolusi Islam Iran Ayatollah Sayyid Ali Khamenei dalam pertemuan dengan orator keagamaan di Teheran pada 15 Februari 2020. (Foto oleh Leader.ir)

Teheran Jurnas.com - Pemimpin Revolusi Islam Iran, Ayatollah Sayyid Ali Khamenei mengatakan, penguatan tekad pemuda Iran dan wawasan memainkan peran sentral dalam memberdayakan negara.

"Hari ini, kebutuhan penting negara kita adalah agar generasi muda kita dilengkapi dengan berbagai senjata dan sarana perang lunak, yang terdiri dari kemauan keras dan kekuatan akal," kata Ayatollah Khamenei dalam pertemuan dengan orator keagamaan, Sabtu (15/2).

"Saya telah berulang kali mengatakan tentang perlunya memperkuat negara," sambungnya.

Ia mengatakan, salah satu komponen utama dari ini adalah untuk melengkapi kaum muda dengan cara berpikir dan wawasan yang benar dalam pengetahuan Ahl al-Bayt, merujuk keturunan Nabi Muhammad (SAW).

"Generasi muda, di mana kami memiliki banyak harapan - karena masa depan negara ada di tangan Anda - harus teguh seperti baja, dengan kemauan dan wawasan yang kuat untuk mengetahui apa yang ingin dilakukan dan bagaimana mencapainya," ujar Ayatollah Khamenei.

Untuk mencapai hal itu, kata Ayatollah Khamenei, membutuhkan pengetahuan tentang Ahl al-Bayt untuk menuntun masyarakat, lembaga Islam dan Muslim.

Para orator religius dalam tradisi Syiah, yang dikenal sebagai "Madah" dalam bahasa Persia, memainkan peran sentral dalam mengorganisir upacara keagamaan di Iran, terutama untuk berduka atas kesyahidan Imam Syiah ketiga dan cucu  SAW.

Imam Hussein (AS) mati syahid bersama puluhan rekannya selama pertempuran terakhir melawan tiran, Yazid I, I pada 680 Masehi.

Ayatollah Khamenei menyamakan upacara berkabung setelah pembunuhan Letnan Jenderal Qassem Soleimani dan kawan-kawannya awal Januari dengan berkabung yang diadakan untuk Imam Hussein.

"Berduka untuk para martir bukanlah tanda kelemahan; itu adalah duka yang menunjukkan tekad dan tekad yang menggambarkan emosi suci manusia di tengah medan perang," kata Ayatollah Khamenei.

"Dalam pemakaman baru-baru ini untuk martir kita tercinta, Anda bisa melihat peristiwa besar apa yang terjadi di seluruh negeri; tidak hanya di negara kita tetapi juga di luar itu," sambungnya.

Ayatollah Khamenei menambahkan inilah yang dimaksud dengan membimbing upacara berkabung; Anda perlu memandu upacara berkabung orang-orang dengan cara yang sejalan dengan Ahl al-Bayt dan dibutuhkan oleh masyarakat.

"Daya tahan bangsa Iran terhadap monster Amerika yang liar - yang telah mengejutkan para pengamat internasional, berasal dari pengetahuan seperti itu, dari Ahl al-Bayt," katanya.

Ayatollah Khamenei mencatat bahwa ajaran Islam untuk mempercayai Tuhan dan tidak takut musuh telah memungkinkan Iran untuk mencapai kemajuan sepanjang tahun meskipun ada skema musuh.

"Tidak ada yang akan percaya bahwa Iran akan mencapai statusnya saat ini sehubungan dengan status politiknya dan pengaruh regional serta kemajuan dalam bidang ilmiah dan teknologi di masa-masa awal Revolusi Islam," kata Ayatollah Khamenei

"Namun, bangsa Iran menaruh kepercayaan pada Tuhan. tidak takut pada kekuatan apa pun dan mampu mencapai kemajuan seperti itu," tegas Ayatollah Khamenei.

TAGS : Arab Saudi Serangan Timur Tengah Yaman Miskin




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :