Sabtu, 11/04/2020 03:07 WIB

AS Sanksi Tiga Perusahaan Pertahanan Rusia

Amerika Serikat menjatuhkan sanksi pada tiga perusahaan pertahanan Rusia karena melanggar non-proliferasi senjata pemusnah massal.

Ilustrasi senjata Rusia: File Foto oleh Daniel6D / Pixabay / UPI

Jakarta, Jurnas.com - Amerika Serikat menjatuhkan sanksi pada tiga perusahaan pertahanan Rusia karena melanggar non-proliferasi senjata pemusnah massal.

Sebelumnya, pada 3 Februari lalu, sanksi telah dijatuhkan pada NPO Mashinostroyeniya, pengembang sistem roket terbesar di Rusia, menurut sebuah laporan yang diterbitkan dalam Daftar Federal.

Mulai sekarang, perusahaan, yang mengembangkan serangkaian penuh rudal dan peralatan luar angkasa - mulai dari kendaraan peluncuran dan satelit hingga rudal jelajah dan balistik - dilarang dari kontak dengan struktur pemerintah AS dan dari pembelian peralatan Amerika.

Sanksi serupa telah dijatuhkan pada Perusahaan Produksi Penerbangan Kumertau, sebuah pabrik yang berlokasi di Republik Bashkortostan (subjek federal Federasi Rusia) yang memproduksi dan memperbaiki helikopter Ka-266, serta Biro Desain Instrumen, yang memproduksi persenjataan presisi. dan sistem pertahanan udara, termasuk sistem Pantsir-S1.

NPO Mashinostroyeniya adalah pengembang rudal hipersonik Zirkon, salah satu dari enam jenis senjata baru yang diluncurkan oleh Presiden Rusia Vladimir Putin pada 2018.

Menurut American Nuclear Threat Initiative (NTI), dari semua perkembangan baru yang diumumkan oleh Rusia, hanya sistem Kinzhal yang dirancang untuk pencegat jarak jauh MiG-31 yang dimodernisasi telah dikerahkan.

Di masa mendatang (pada tahun 2022), Rusia juga berharap untuk menyelesaikan pengembangan rudal antarbenua Sarmat, sebuah calon pengganti rudal Voyevoda yang mengandung hulu ledak, yang menjadi usang karena degradasi roket.

TAGS : Sanksi AS Perusahaan Pertahanan Rusia




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :