Kamis, 20/02/2020 04:25 WIB

Fosil Penyu Raksasa Berusia Jutaan Tahun Ditemukan di Amerika Selatan

Fosil penyu raksasa ditemukan saat penggalian oleh para ilmuwan di Venezuela dan Kolombia

Seorang ilmuwan berfoto bersama fosil cangkang penyu raksasa (foto: UPI)

Jakarta, Jurnas.com – Fosil penyu raksasa ditemukan saat penggalian oleh para ilmuwan di Venezuela dan Kolombia. Penemuan itu menunjukkan bahwa ujung utara Amerika Selatan yang sekarang cukup kering dan tertutup pasir gurun, tetapi sekitar 5 hingga 10 juta tahun yang lalu, selama zaman Miosen, wilayah itu lembab dan berawa.

Sisa-sisa dari spesies Penyu raksasa yang punah menunjukkan bahwa reptil tersebut memperlihatkan dimorfisme seksual, dengan jantan yang memiliki cangkang bertanduk dan betina yang mengembangkan cangkang tanpa tanduk.

Dilansir UPI, banyak spesies besar yang disebut hotspot tropis rumah selama Miosen, termasuk tikus dan buaya raksasa. Rawa-rawa kuno Amerika Selatan juga merupakan rumah bagi Stupendemys geographicus, salah satu penyu terbesar di dunia.

Berkat pemulihan dan analisis beberapa spesimen Stupendemys geographicus yang diawetkan, para ilmuwan telah memperoleh wawasan baru tentang fisiologi dan anatomi penyu raksasa.

Untuk pertama kalinya, para ilmuwan mengidentifikasi tanduk pada cangkang spesimen Stupendemys geographicus jantan.

"Dua jenis cangkang mengindikasikan bahwa ada dua jenis kelamin Stupendemys - laki-laki dengan cangkang bertanduk, dan perempuan dengan cangkang tanpa tanduk," ujar Marcelo Sánchez, direktur Institut Paleontologi dan Museum Universitas Zurich di Swiss.

Ini adalah pertama kalinya para ilmuwan menemukan bukti dimorfisme seksual pada Penyu berleher sisi, salah satu dari dua kelompok penyu pertama di dunia.

Salah satu spesimen yang dideskripsikan dalam studi terbaru - yang diterbitkan minggu ini di jurnal Science Advances - memiliki selubung hampir 10 kaki.

Melalui analisis fosil penyu purba, para ilmuwan menentukan spesimen Stupendemys geographicus yang matang memiliki berat 2.500 pound.

Meskipun ukurannya besar dan cangkang besar, penyu raksasa itu hidup berdampingan dengan hewan predator, seperti Purussaurus, genus caiman raksasa yang punah. Beberapa fosil penyu raksasa menampilkan bekas gigitan dan tulang yang tertusuk.

Penelitian baru memberikan para ilmuwan pemahaman yang lebih baik tentang posisi spesies dalam pohon keluarga penyu.

"Berdasarkan studi anatomi penyu, kita sekarang tahu bahwa beberapa penyu hidup dari wilayah Amazon adalah kerabat terdekat yang masih hidup," kata Sánchez.

Temuan terbaru juga menunjukkan penyu raksasa menikmati jangkauan yang jauh lebih luas daripada yang disadari sebelumnya. Reptil besar itu hidup di seluruh bagian utara Amerika Selatan.

TAGS : Penyu Raksasa Hasil Penelitian Kerja Ilmuwan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :