Senin, 06/04/2020 16:24 WIB

Peminat Jadi Astronot Kian Meningkat

Badan Penerbangan dan Antariksa, NASA mengharapkan ribuan calon astronot mendaftar saat pembukaan penerimaan pada 2 Maret mendatang

Astronot AS di Bulan (foto: Google)

Jakarta, Jurnas.com - Badan Penerbangan dan Antariksa, NASA mengharapkan ribuan calon astronot mendaftar saat pembukaan penerimaan pada 2 Maret mendatang, dengan antusiasme yang dipicu oleh banyaknya astronot yang kembali ke bumi tahun ini.

"Saya tidak akan terkejut jika mereka memiliki 50.000 pelamar sekarang. Kembali ke bulan memotivasi banyak orang," kata Michael Staab, seorang insinyur sistem penerbangan yang bekerja untuk Jet Propulsion Laboratory NASA di Pasadena, California dilansir UPI.

Staab mengatakan dia berencana untuk melamar kedua kalinya. Ketika NASA terakhir membuka kelas astronot tiga tahun lalu, dimana badan antariksa itu menerima lebih dari 18.000 pelamar - tiga kali lipat dari jumlah sebelumnya pada 2012 dan melampaui 8.000 pelamar yang tercatat pada 1978 silam.

NASA berencana untuk mendaratkan astronot di bulan pada 2024 - 55 tahun setelah pendaratan bulan pertama. Dua belas pria telah berjalan di bulan, empat di antaranya masih hidup. Yang tertua adalah Buzz Aldrin, 90, yang bergabung dengan Neil Armstrong selama misi Apollo 11 pada tahun 1969.

Staab dan banyak lainnya menyatakan niat mereka untuk melamar, setelah Administrator NASA Jim Bridenstine minggu ini mengumumkan periode pemohon akan berjalan dari 2 hingga 31 Maret.

NASA telah mengajukan persyaratan bagi pelamar, yang harus memiliki gelar master dalam sains, matematika, atau bidang teknis lainnya dibandingkan hanya gelar sarjana. Persyaratan untuk gelar master dapat dipenuhi dengan beberapa cara lain, seperti memiliki gelar medis atau menyelesaikan program sekolah pilot test yang diakui secara nasional.

Penilaian online baru akan memulai proses. Aplikasi untuk menjadi astronot akan diterima melalui www.usajobs.gov.

"Saya mulai berpikir tentang hal itu ketika saya berusia 7 atau 8 tahun," kata Staab, 31. "Tujuan saya sebenarnya adalah membangun penemu dan penerbang Mars di beberapa titik. Saya ingin pengalaman itu, dan saya ingin membantu umat manusia mendorong lebih jauh. "

Anne Roemer, manajer sumber daya manusia di Johnson Space Center dan pejabat eksekutif untuk Dewan Seleksi Astronot, mengatakan agensi antariksa tidak memiliki jumlah kandidat yang ditentukan atau sejumlah tempat untuk mengisi atau yang telah ditentukan sebelumnya berdasarkan gender atau atribut lainnya.

"Kita semua tahu keuntungan yang dibawa tim yang beragam ke situasi apa pun. Kami berpikir dalam hal menyatukan kru, dan Anda membutuhkan keahlian yang tepat untuk itu," kata Roemer.

Uji coba dibatalkan SpaceX yang berhasil, membuka jalan untuk penerbangan dengan para astronot. Dia mengatakan agen itu juga akan melihat 48 astronot saat ini dan mencocokkannya dengan misi yang direncanakan.

NASA berencana untuk mulai mengirim astronot dari Florida ke Stasiun Luar Angkasa Internasional tahun ini. Ia juga merencanakan uji terbang roket bulan Space Launch System baru. Tujuan akhirnya adalah untuk mendaratkan manusia di Mars pada pertengahan 2030-an.

"Kami tahu ini adalah mimpi masa kecil yang datang, dan kami memperlakukannya dengan hati-hati. Menerima lebih dari 18.000 tahun lalu lebih dari yang pernah kami perkirakan," kata Roemer.

TAGS : Luar Angkasa Lembaga NASA Tim Astronot




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :