Jum'at, 04/12/2020 14:25 WIB

PBB Putus Campur Tangan Asing Atasi Konflik Libya

Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) yang diakui PBB di Tripoli juga didukung oleh Turki, yang baru-baru ini mengirim ribuan tentara untuk membantu pertahanan ibukota

Pasukan Libya

Jakarta, Jurnas.com - Setelah berminggu-minggu negosiasi, para pemimpin internasional telah menyetujui perjanjian yang menyerukan diakhirinya campur tangan asing dalam perang di Libya.

Sebelumnya, Dewan Keamanan PBB pada Rabu di New York mengadopsi resolusi yang menyerukan gencatan senjata abadi dalam konflik Libya yang sedang berlangsung.

Resolusi itu menegaskan komitmen yang dibuat oleh para pemimpin internasional selama pertemuan puncak di Berlin pada 19 Januari, termasuk menegakkan embargo senjata PBB dan mengakhiri campur tangan internasional dalam konflik dan dukungan militer untuk faksi-faksi lawan.

Teks, yang dirancang oleh Inggris, disetujui oleh 14 suara dari 15, termasuk Jerman. Rusia, sebuah Dewan Keamanan yang memiliki hak veto abstain. Resolusi itu menyerukan untuk melanjutkan pembicaraan antara faksi-faksi di Jenewa di bawah naungan PBB.

Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas mengatakan pada Rabu di Berlin bahwa masyarakat internasional perlu mengambil keputusan Dewan Keamanan dengan serius dan menghormati embargo senjata secara keseluruhan.

"Kami telah mengambil langkah besar ke depan untuk menyelesaikan konflik Libya," kata Maas dilansir DW, Kamis (12/02).

"Hasil konferensi Libya Berlin sekarang mengikat untuk semua pihak," tambahnya.

Resolusi tersebut bertujuan untuk mengakhiri pertikaian antara pemerintah yang diakui PBB yang dipimpin oleh Perdana Menteri Fayez al-Serraj yang berbasis di ibukota, Tripoli, dan pasukan di Libya timur yang setia pada pemberontak komandan militer Khalifa Haftar dan pasukan nasional Libya (LNA).

LNA melancarkan serangan pada April 2019 untuk merebut Tripoli tetapi telah ditahan di pusat kota. Gencatan senjata yang rapuh telah terjadi sejak Januari, namun, bentrokan yang tersebar secara teratur terjadi di dekat ibukota.

Resolusi PBB diperdebatkan selama berminggu-minggu, menunjukkan perpecahan internasional yang mendalam tentang konflik. Libya terperosok dalam perebutan kekuasaan berdarah sejak penggulingan diktator kuat Moammar Gadhafi yang didukung NATO pada 2011.

Pada hari Minggu, di sela-sela Konferensi Keamanan Munich , Maas diperkirakan akan menampung sekitar selusin menteri luar negeri yang berpartisipasi dalam KTT Berlin.

"Sekarang adalah waktu untuk mengumpulkan semua upaya menuju solusi politik untuk Libya," kata Maas.

Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) yang diakui PBB di Tripoli juga didukung oleh Turki, yang baru-baru ini mengirim ribuan tentara untuk membantu pertahanan ibukota.

LNA, yang mengendalikan sebagian besar selatan dan timur negara itu, didukung oleh Mesir, Uni Emirat Arab dan Rusia.

Rusia telah dituduh oleh Amerika Serikat dan GNA mengirim ribuan tentara bayaran ke Libya untuk mendukung Haftar dan LNA.

Pada tanggal 5 Februari, Rusia memblokir draf teks resolusi Dewan Keamanan atas pencantuman kata "tentara bayaran" dalam teks tersebut, dan menyarankan "pejuang teroris asing". Perubahan tidak diterima dalam teks akhir.

"Kami memiliki keraguan serius bahwa dalam bentuk yang dirancang resolusi ini akan berkontribusi pada solusi apa pun," kata Duta Besar Moskow untuk PBB Vassily Nebenzia, Rabu.

TAGS : Lembaga PBB Konflik Libya Tangan Asing




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :