Senin, 30/03/2020 14:34 WIB

Penggunaan Heroin di AS Meningkat Dua Kali Lipat Sejak 2002

Penelitian menunjukkan bahwa orang yang menyuntikkan heroin terlalu sering tidak memiliki akses ke perawatan

Ilustrasi Heroin

Jakarta, Jurnas.com - Sebuah analisis baru oleh National Institute on Drug Abuse mengungkapkan, penggunaan heroin di Amerika Serikat meningkat hampir dua kali lipat sejak 2002, karena memiliki masalah kesehatan terkait dengan suntikan obat.

Dalam temuan yang diterbitkan Selasa oleh Journal of American Medical Association , para peneliti dari lembaga tersebut memperkirakan bahwa 0,32 persen dari populasi Amerika mengonsumsi obat terlarang pada 2018, tahun terakhir yang datanya tersedia, naik dari 0,17 persen pada 2002.

Selain itu, persentase mereka yang menyuntikkan obat meningkat dari 0,09 persen dari populasi pada tahun 2002 menjadi 0,17 persen pada tahun 2018.

"Temuan kami menunjukkan ada peningkatan yang signifikan dalam jumlah orang yang menyuntikkan heroin di negara kami," Nora D. Volkow, direktur NIDA, dilansir UPI.

Meskipun persentase ini tetap relatif kecil, kenaikannya cukup signifikan untuk meningkatkan alarm untuk kesehatan masyarakat karena penggunaan narkoba suntikan telah dikaitkan dengan peningkatan hepatitis C dan HIV, yang dapat ditularkan dari orang ke orang melalui jarum yang terkontaminasi.

Temuan dan analisis didasarkan pada tanggapan dari lebih dari 800.000 orang dewasa yang berpartisipasi dalam Survei Nasional yang dipimpin NIDA tentang Penggunaan Narkoba dan Kesehatan.

Survei itu juga mengungkapkan bahwa jumlah mereka yang menyuntikkan heroin meningkat di antara laki-laki dan perempuan, mereka yang berusia antara 35 dan 49 tahun dan orang dewasa kulit putih non-hispanik. Pertumbuhan penggunaan heroin injeksi sangat signifikan di wilayah timur laut Amerika Serikat, serta di bagian barat negara itu.

Para penulis juga mencatat bahwa prevalensi gangguan penggunaan heroin - penyalahgunaan atau kecanduan - lebih dari dua kali lipat secara nasional, dari 0,10 persen pada tahun 2002 menjadi 0,21 persen pada tahun 2018.

Pertumbuhan penggunaan dan kecanduan heroin telah dikaitkan dengan epidemi opioid yang sedang berlangsung di AS, dengan mereka yang kecanduan opioid dalam beberapa kasus beralih ke heroin - opioid ilegal - ketika obat penghilang rasa sakit resep tidak tersedia.

Volkow mengatakan peningkatan gangguan penyalahgunaan zat, serta wabah hepatitis C dan HIV di antara pengguna narkoba suntikan, dapat dihindari mengingat pengobatan yang terbukti tersedia. Methadone, buprenorphine dan naltrexone semuanya telah terbukti efektif dalam mengobati kecanduan opioid, sementara antivirus dapat membantu mengelola HIV dan hepatitis C, katanya.

Penelitian menunjukkan bahwa orang yang menyuntikkan heroin terlalu sering tidak memiliki akses ke perawatan ini, baik karena mereka terlalu mahal atau tidak ditawarkan di daerah di mana mereka tinggal. Selain itu, dia mencatat, menyediakan jarum "aman, bersih" kepada pengguna narkoba suntik telah terbukti mengurangi risiko hepatitis C dan HIV pada populasi ini.

"Itu berhasil, tapi kita tidak melakukannya, dan itulah yang mendorong epidemi ini," katanya

TAGS : Penggunaan Heroin Amerika Serikat Hasil Penelitian




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :