Senin, 30/03/2020 13:02 WIB

Pabrik Mobil Paling Produktif di Dunia Jeblok Akibat Virus Corona

Hyundai yang berafiliasi dengan Kia, menempati peringkat sebagai pabrikan mobil terbesar kelima di dunia kehabisan rangkaian kabel yang menghubungkan elektronik kompleks kendaraan.

Perusahaan otomotif, Hyundai (Foto: AFP)

Beijing, Jurnas.com - Pabrik mobil paling produktif di dunia jeblok pada Jumat (7/2) ketika Hyundai Korea Selatan menghentikan operasi di kompleks Pabrik Hyundai Motor Company, di Ulsan, akibat virus corona.

Jaringan lima pabrik dapat menghasilkan 1,4 juta kendaraan setiap tahun, di lokasi pantai yang memfasilitasi komponen impor dan mengekspor mobil secara global.

Ketika jalur suplai sangat penting dalam ekonomi dunia yang semakin saling berhubungan, wabah virus corona di China memaksa Beijing harus menutup pabrik di beberapa daerah untuk mengurai penularan wabah tersebut.

Akibatnya, Hyundai yang berafiliasi dengan Kia, menempati peringkat sebagai pabrikan mobil terbesar kelima di dunia kehabisan rangkaian kabel yang menghubungkan elektronik kompleks kendaraan.

Hyundai harus menangguhkan produksi di pabrik-pabriknya di seluruh Korea Selatan, menempatkan 25.000 pekerja cuti paksa dan upah parsial, korban yang sehat dari wabah penyakit di Laut Kuning.

"Sayang saya tidak bisa datang kerja dan harus menerima pemotongan gaji," kata seorang staf lini produksi Ulsan yang bermarga Park. "Perasaan yang sangat tidak nyaman."

Dampaknya terhadap Hyundai akan sangat mempesona. Para analis memperkirakan penutupan Korea Selatan selama lima hari akan membebani perusahaan sekurang-kurangnya enam ratus miliar won ($ 500 juta).

Hyundai bukan satu-satunya korban perusahaan: Kia akan menangguhkan tiga pabrik pada Senin (10/2), unit mobil Korea Selatan Prancis Renault sedang mempertimbangkan untuk menghentikan pabriknya di Busan minggu depan.

CEO Fiat, Chrysler Mike Manley mengatakan kepada FT perusahaannya bisa terpaksa menghentikan salah satu pabriknya di Eropa.

Analis memperingatkan masalah yang lebih luas jika Beijing memperpanjang liburan Tahun Baru Imlek lebih lanjut karena virus corona yang menurut angka resmi sudah menginfeksi lebih dari 31.000 orang di China dan menewaskan 636 orang.

"Masalah terbesar adalah bahwa kita tidak tahu bagaimana wabah di China akan terungkap," kata Cheong In-kyo, seorang profesor ekonomi di Universitas Inha Korea.

"Perusahaan Korea Selatan sangat bergantung pada China untuk bagian dan komponen. Masalahnya adalah bahkan jika hanya satu bagian yang hilang, Anda tidak dapat melakukan apa-apa," sambungnya.

Gangguan itu baru saja dimulai dan memperingatkan akan menyebar ke luar sektor otomotif. "Tidak ada satu kategori pun yang tidak diproduksi di Cina," katanya.

TAGS : Pabrik Mobil Virus Corona Hyundai Korea Selatan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :