Sabtu, 08/08/2020 04:03 WIB

Rusia Khwatir AS Kerahkan Kapal Selam Bersenjata Nuklir

Persenjataan Rusia dan model peralatan militer yang menjanjikan berarti hulu ledak AS itu bukan ancaman langsung terhadap keamanan Rusia, tetapi mengkhawatirkan.

Wakil Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Ryabkov. (Foto: PressTV)

Moskow, Jurnas.com - Kementerian Luar Negeri Rusia mengatakan, Moskow khawatir dengan keputusan Angkatan Laut Amerika Serikat (AS) mengerahkan kapal selam yang membawa rudal jarak jauh baru dengan hulu ledak nuklir yang relatif kecil.

Wakil Menteri Luar Negeri Moskow, Sergei Ryabkov mengatakan, penyebaran hulu ledak W76-2 atas nama memperkuat pencegahan telah menyebabkan Rusia sangat khawatir atas strategi nuklir AS.

Ryabkov mengatakan, persenjataan Rusia dan model peralatan militer yang menjanjikan berarti hulu ledak AS itu bukan ancaman langsung terhadap keamanan Rusia, tetapi mengkhawatirkan.

"Munculnya pembawa strategis hulu ledak relatif rendah berarti argumen yang sebelumnya disuarakan pihak Amerika tentang kemungkinan penggunaan perangkat seperti itu sekarang sedang diwujudkan dalam bentuk logam, sebagai produk," katanya.

"Ini mencerminkan fakta bahwa AS sebenarnya menurunkan ambang nuklir dan bahwa mereka mengakui kemungkinan mereka melakukan perang nuklir terbatas dan memenangkan perang ini. Ini sangat mengkhawatirkan," sambungnya.

Komentar itu muncul setelah Departemen Pertahanan AS mengatakan, Angkatan Laut AS telah menurunkan hulu ledak balistik rudal balistik hasil rendah yang diluncurkan kapal selam, sesuatu yang menurut Pentagon diperlukan untuk mencegah musuh seperti Rusia.

Kekhawatiran Rusia atas kebijakan nuklir AS telah tumbuh sejak Washington menarik diri dari perjanjian senjata strategis yang penting, Perjanjian Pasukan Nuklir Jangka Menengah (INF), pada Agustus, mengutip pelanggaran oleh Rusia yang dibantah Moskow.

Ini berarti perjanjian START Baru, yang ditandatangani pada 2010, adalah perjanjian kontrol senjata nuklir besar terakhir antara dua kekuatan nuklir terbesar di dunia. Ini membatasi jumlah hulu ledak nuklir jangka panjang yang dapat mereka gunakan.

Senjata nuklir hasil rendah, sementara masih menghancurkan, memiliki kekuatan kurang dari 20 kiloton. Bom atom yang dijatuhkan di Hiroshima, pada Agustus 1945, memiliki kekuatan ledakan yang sama.

Argumen untuk senjata-senjata ini adalah bahwa bom nuklir yang lebih besar begitu dahsyat sehingga tidak akan pernah digunakan, yang berarti mereka bukan pencegah yang efektif.

Dengan daya yang lebih sedikit merusak, opsi hasil rendah akan berpotensi lebih mungkin digunakan, berfungsi sebagai pencegah yang efektif, kata pejabat militer AS.

TAGS : Kapal Selam Bersenjata Nuklir Kekhawatiran Rusia Amerika Serikat Donald Trump Sergei Ryabkov




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :